Bismillahirrohmaanirrohiim

5167. KAJIAN KITAB RISALATU ADABI SULUKIL MURID [BAGIAN 3]

Karya : Al Habib Abdullah Alwi Al Haddad
فصلٌ
وَأوَّلُ شيءٍ يَبْدَأ به المُريدُ في طريق الله تصحيحُ التَّوبة إلى الله تعالى مِن جميع الذنوب وإنْ كان عَليه شيءٌ مِن المَظالِم لأحدٍ مِن الخَلق فَليُبادر بِأدائها إلى أربابها إن أمكن وإلا فيَطلُب الإحلال منهم، فإنّ الذي تكون ذمّته مُرتَهنة بِحقوق الخَلق لا يُمكنه السّيرُ إلى الحقّ.
وشَرط صِحّة التّوبة صِدق النّدم على الذنوب معَ صِحّة العَزم على تَرْك العَوْد إليها مُدّة العُمر، ومَن تابَ عَن شيءٍ مِن الذنوب وهو مُصرٌّ عليه أو عازمٌ على العَوْد إليه فلا توبة له.

Langkah pertama yang harus dilalui si murid dalam menuju jalan Allah Ta'ala yang benar ialah dengan bertaubat pada Allah dengan sebenar-benarnya taubat dari segala dosa. Jika ada hak orang lain yang ada ditangannya di masa lalu, harus mencari jalan untuk mengembalikan dengan segera pada pemilik hak tersebut, jika barang tersebut tidak ada dan belum mampu untuk dikembalikan agar dimohon dari pemiliknya untuk dihalalkan, sebab kalau orang yang masih menanggung hak orang lain sangat sulit untuk menuju ke jalan Allah Ta'ala.
Syarat bertaubat ialah mengakui diri atas segala dosa-dosa yang telah lalu dengan sebenar-benarnya. Penyesalan serta berniat yang kuat tidak akan mengulanginya selama hayat dikandung badan. Orang yang taubat dari dosa, sedang ia terus melakukan dosa ataupun bercita-cita untuk melakukan lagi maka taubatnya itu sia-sia, namanya bukan taubat yang benar (Taubatan nashuha).

وَليكُن المُريد على الدوام في غايةٍ مِن الاِعتراف بالتَقصير عن القيامِ بما يجبُ عليه مِن حقِّ ربِّه، ومتى حزِنَ على تقْصيره وانكَسر قَلبه مِن أجله فليَعلم أنَّ الله عندَهُ إذ يقول سُبحانه: أنا عِندَ المُنكَسِرةِ قُلُوبهم مِن أجلي.

Seorang murid yang menuju ke jalan Allah Ta'ala harus senantiasa merasakan dirinya lemah, dan lalai dalam menunaikan hak-hak Allah yang wajib atas dirinya. Apabila ia merasa kesal dan lalai dan hatinya pun remuk redam mengenang dirinya yang malang, maka ketahuilah ketika itu Allah berada dan bersama-sama dengannya sesuai dengan Firman-Nya dalam hadits Qudsi :
" Aku senantiasa berada bersama-sama orang yang terpatah-patah hatinya karena Aku, "

وعلى المُريد أن يَحتَرِز مِن أصغَر الذنوب فضلاً عن أكبرها أشدّ مِن اِحترازِهِ مِن تَناولِ السُّم القاتِل، ويكون خوفُه لو ارْتكبَ شيئاً منها أعظم من خَوفه لو أكلَ السُّم، وذلكَ لأنّ المعاصي تعمل في القلوب عمَل السُّم في الأجسام، والقلبُ أعزُّ على المُؤمن مِن جِسمه بل رأس مالِ المُريد حِفظُ قلبه وعمارَتهُ. والجِسمُ غرضٌ للآفاتِ وعمّا قريبٍ يُتلَفُ بِالموتِ، وليس في ذهابِه إلا مُفارقةُ الدُّنيا النَّكِدة النَّغِصة وأمّا القلبُ إن تلِف فقد تلِفت الآخِرة فإنه لا ينجو مِن سخطِ الله ويفوزُ بِرِضوانه وثَوابه إلا مَن أتى الله بقلبٍ سليمٍ.

Seorang murid harus memelihara diri dari dosa-dosa kecil, apalagi dari dosa-dosa besar hendaklah lebih menjauhinya daripada menjauhi racun/bisa yang membunuh.
hendaklah takut dan gemetar apabila melakukan dosa, lebih takut daripada memakan racun yang mematikan , Sebab dosa dan maksiat itu akan me-matikan hati, Sebagaimana racun yang membinasakan badan.
Padahal hati seorang mukmin itu lebih mulia dan lebih berharga dari pada jasmani. Bahkan modal utama seorang murid adalah untuk memelihara dan menjaga hatinya, sedangkan badan senantiasa menghadapi berbagai bencana dan tak akan lama dia akan rusak direnggut maut.
kepergiannya berarti meninggal dunia (mati) yang penuh pancaroba dan malapetaka, dan sama sekali tidak dapat menjamin kebahagiaan yang kekal.
Adapun hati, jika ia binasa maka akan binasalah bersama akhiratnya. Sungguh tidaklah bisa selamat dari kemurkaan dan siksaanNya serta memperoleh keridhaan Allah dan mendapat balasan pahala (surgaNya) kecuali orang-orang yang mendatangi Allah dengan hati yang selamat. Wallohu a'lam. [Oleh : Ust. Nur Hamzah].
LINK ASAL :
www.fb.com/notes/1600712609951541/
.

PALING DIMINATI

Back To Top