PERTANYAAN :

> Hasan Efendi
Assalamu'alaikum... tanya tadz, mengapa kurma 'ajwah disebut kurma rosul ?, suwon.

JAWABAN :

> Rampak Naung 
Disebut kurma Rosul karena kurma ajwah sangat disukai dan dianjurjan rosul : “Barangsiapa mengkonsumsi tujuh butir kurma Ajwah pada pagi hari, maka pada hari itu ia tidak akan terkena racun maupun sihir” [ H.R. Al-Bukhari dan Muslim ].

الحديث : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم )من تصبح سبع تمرات عجوة لم يضره سم ولا سحر(

Sejarah Kurma Ajwa Berdasarkan asbabul wurud (sebab-sebab turunnya suatu hadist) disebutkan dulu Nabi Muhammad s.a.w kalau berbuka puasa yang dimakan adalah kurma. Kurma yang dimakan itu diberi nama Kurma Ajwa (ajua). Ceritanya, pada saat itu Ajwah adalah nama anak Salaman Alfarisi, orang nasrani yang akhirnya masuk Islam. Dia mewakafkan lahan kurmanya untuk perjuangan Islam. Untuk mengenang jasa-jasanya itu, akhirnya Rasul menamakan kurma yang dimakannya saat berbuka puasa sebagai kurma ajwa. Itulah alasannya kenapa, akhirnya kurma ajwa disebut juga sebagai kurma nabi. Bahkan, dalam hadist yang lain Beliau sendiri sempat menyatakan, “Rumah yang tidak ada kurmanya seperti rumah yang tidak ada makanan.” Perkataan Rasullah tersebut menunjukan betapa pentingnya manfaat kurma untuk kesehatan tubuh kita. Sehingga, setiap keluarga mesti menyimpan kurma sebagai penganan wajib dirumahnya. Oleh karena itu, kita seharusnya memakan buah kurma bukan hanya dibulan puasa saja, tapi juga menjadikan kurma makanan sehari-hari. Entah itu dimakan pagi hari sebagaimana yang pernah dianjurkan Nabi diatas atau sebagai makanan ringan ketika sedang santai. Dengan cara begini, kita tidak hanya mendapatkan kesehatan tubuh tapi juga memperoleh pahala karena menjalankan sunnah Rasullah s.a.w. Wallahu’alam bil shawab.

> Kang Dul

الحديث5769 - حدثنا ) إسحاق بن منصور ( أخبرنا ) أبو أسامة ( حدثنا ) هاشم بن هاشم ( قال سمعت ) عامر بن سعد ( سمعت ) سعدا ( رضي الله عنه يقول سمعت رسول الله يقول من تصبح سبع تمرات عجوة لم يضره ذلك اليوم سم ولا سحرهذا طريق آخر في الحديث المذكور أخرجه عن إسحاق بن منصور بن بهرام المروزي عن أبي أسامة حماد بن أسامة إلى آخرهقوله سبع تمرات وفي رواية الكشميهني بسبع تمرات بزيادة الباء الموحدة53

LINK ASAL :
 
Top