PERTANYAAN :

Ni'mah Maghfiroh Buble Gumb
Assalamu'alaikum, urgen, mendesak! Mohon dalil yang menjelaskan bahwa Rasulullahsaw hadir ketika pembacaan shalawat Nabi ?

JAWABAN :


> Brojol Gemblung

 ﻣﻠﺨﺺ ﻟﻜﺘﺎﺏ ﺷﺮﺡ ﺍﻟﺼﺪﻭﺭﻓﻲ ﺷﺮﺡ ﺣﺎﻝ ﺍﻟﻤﻮﺗﻰ ﻭﺍﻟﻘﺒﻮﺭ ﻟﻠﺴﻴﻮﻃﻲ
ﻭﺃﻣﺎ ﻋﻦ ﻣﻘﺮ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﻗﺎﻝ ﺗﻌﺎﻟﻰ :}ﻭﻳﻌﻠﻢ ﻣﺴﺘﻘﺮﻫﺎ ﻭﻣﺴﺘﻮﺩﻋﻬﺎ {ﺃﺣﺪﻫﻤﺎﺍﻟﺼﻠﺐ ﻭﺍﻵﺧﺮ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﻤﻮﺕ.ﻭﺍﻟﺸﻬﺪﺍﺀﺗﻜﻮﻥ ﺃﺭﻭﺍﺣﻬﻢ ﻛﻄﻴﺮ ﻣﻌﻠﻘﺔ ﺑﺎﻟﻌﺮﺵﺗﻐﺪﻭ ﺛﻢ ﺗﺮﻭﺡ ﺇﻟﻰ ﺭﻳﺎﺽ ﺍﻟﺠﻨﺔﻭﻳﺮﺯﻗﻮﻥ ﻣﻨﻬﺎ ﺩﻭﻥ ﻏﻴﺮﻫﻢ ﻭﻳﺴﻠﻤﻮﻥﻋﻠﻰ ﺭﺑﻬﻢ ﻛﻞ ﻳﻮﻡ ﺇﻻ ﻣﻦ ﻛﺎﻥ ﻋﻠﻴﻪ ﺩﻳﻦﺃﻭ ﺷﻲﺀ ﻣﻦ ﺣﻘﻮﻕ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻓﺈﻥ ﺭﻭﺣﻪﺗﺤﺒﺲ ﻋﻠﻰ ﺑﺎﺏ ﺍﻟﺠﻨﺔ ﻋﻨﺪ ﻧﻬﺮ ﺍﺳﻤﻪﺑﺎﺭﻕ.ﻭ ﺃﻭﻻﺩ ﺍﻟﻤﺆﻣﻨﻴﻦ ﻓﻔﻲ ﺟﺒﻞ ﻓﻲﺍﻟﺠﻨﺔ ﻳﻜﻔﻠﻬﻢ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﻭﺳﺎﺭﺓ ﺣﺘﻰﻳﺮﺩﻫﻢ ﻵﺑﺎﺋﻬﻢ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﻘﻴﺎﻣﺔ.ﻭﺇﻥ ﺃﺭﻭﺍﺡﺍﻟﻤﺆﻣﻨﻴﻦ ﻓﻲ ﺑﺮﺯﺥ ﻣﻦ ﺍﻷﺭﺽ ﺗﺬﻫﺐﺣﻴﺚ ﺗﺸﺎﺀ ﻭﻧﻔﺲ ﺍﻟﻜﺎﻓﺮ ﻓﻲﺳﺠﻴﻦ.ﻭﺍﻟﺒﺮﺯﺥ ﻫﻮ ﺍﻟﺤﺎﺟﺰ ﺑﻴﻦ ﺷﻴﺌﻴﻦﻭﻛﺄﻧﻬﻢ ﻓﻲ ﺃﺭﺽ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎﻭﺍﻵﺧﺮﺓ.ﻭﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﻣﺘﻔﺎﻭﺗﺔ ﻓﻲﻣﺴﺘﻘﺮﻫﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﺒﺮﺯﺥ ﻛﻞ ﺑﺤﺴﺐ ﺩﺭﺟﺘﻪﻓﻲ ﺍﻟﺴﻌﺎﺩﺓ ﻭﺍﻟﺸﻘﺎﺀ ﻭﻫﻲ ﺣﺴﺐ ﻣﺎﺟﺎﺀ ﻓﻲ ﺳﻮﺭﺓ ﺍﻟﻮﺍﻗﻌﺔ ﺗﻘﺴﻢ ﺑﻌﺪﺧﺮﻭﺟﻬﺎ ﻣﻦ ﺍﻟﺠﺴﺪ ﻟﺜﻼﺛﺔ ﺃﻗﺴﺎﻡ:ﻣﻘﺮﺑﻴﻦ ﻭﺃﺧﺒﺮﻧﺎ ﺃﻧﻬﺎ ﻓﻲ ﺟﻨﺔ ﻧﻌﻴﻢﻭﺃﺻﺤﺎﺏ ﺍﻟﻴﻤﻴﻦ ﻭﺣﻜﻢ ﻟﻬﺎ ﺑﺎﻟﺴﻼﻡ ﻣﻦﺍﻟﻌﺬﺍﺏ ﻭﻣﻜﺬﺑﺔ ﺿﺎﻟﺔ ﻓﻠﻬﺎ ﻧﺰﻝ ﻣﻦﺣﻤﻴﻢ ﻭﺗﺼﻠﻴﺔ ﺟﺤﻴﻢ .ﻭﺃﺟﻤﻊ ﺃﻫﻞﺍﻟﻌﻠﻢ ﻋﻠﻰ ﺃﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﺧﻠﻖ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﺟﻤﻠﺔﻓﻬﻲ ﺟﻨﻮﺩ ﻣﺠﻨﺪﺓ ﻣﺎ ﺗﻌﺎﺭﻑ ﻣﻨﻬﺎ ﺍﺋﺘﻠﻒﻭﻣﺎ ﺗﻨﺎﻛﺮ ﻣﻨﻬﺎ ﺍﺧﺘﻠﻒ ﻭﻫﻲ ﻣﺨﻠﻮﻗﺔﻣﺼﻮﺭﺓ ﻋﺎﻗﻠﺔ ﻗﺒﻞ ﺃﻥ ﺗﺆﻣﺮ ﺍﻟﻤﻼﺋﻜﺔﺑﺎﻟﺴﺠﻮﺩ ﻵﺩﻡ ﻭﻗﺒﻞ ﺃﻥ ﻳﺪﺧﻠﻬﺎ ﻓﻲﺃﺟﺴﺎﺩﻫﺎ ﻭﺍﻷﺟﺴﺎﺩ ﻳﻮﻣﺌﺬ ﺗﺮﺍﺏ ﻭﻣﺎﺀ ﺛﻢﺟﻌﻞ ﻣﺴﺘﻘﺮﻫﺎ ﺍﻟﺒﺮﺯﺥ ﺍﻟﺬﻱ ﺗﺮﺟﻊ ﺇﻟﻴﻪﻋﻨﺪ ﺍﻟﻤﻮﺕ ﺣﻴﺚ ﺭﺁﻫﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ )ﺹ(ﻟﻴﻠﺔ ﺃﺳﺮﻱ ﺑﻪ ﺃﺭﻭﺍﺡ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺴﻌﺎﺩﺓ ﻋﻦﻳﻤﻴﻦ ﺁﺩﻡ ﻭﺃﺭﻭﺍﺡ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺸﻘﻮﺓ ﻋﻦﻳﺴﺎﺭﻩ. ﻭﻷﻧﻬﺎ ﻋﺎﺭﻓﺔ ﻣﻤﻴﺰﺓ ﻓﻴﺒﻠﻮﻫﺎ ﺍﻟﻠﻪﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻛﻤﺎ ﻳﺸﺎﺀ.

ﻣﻠﺨﺺ ﻟﻜﺘﺎﺏ ﺷﺮﺡ ﺍﻟﺼﺪﻭﺭﻓﻲ ﺷﺮﺡ ﺣﺎﻝ ﺍﻟﻤﻮﺗﻰ ﻭﺍﻟﻘﺒﻮﺭ ﻟﻠﺴﻴﻮﻃﻲ :
ﻭﻗﺎﻝ ﺍﻟﺴﺒﻜﻲ :ﻋﻮﺩ ﺍﻟﺮﻭﺡ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺠﺴﺪﻓﻲ ﺍﻟﻘﺒﺮ ﺛﺎﺑﺖ ﻓﻲ ﺍﻟﺼﺤﻴﺢ ﻓﻀﻼ ﻋﻦﺍﻟﺸﻬﺪﺍﺀ ﻭﻻ ﻳﻠﺰﻡ ﺃﻥ ﺗﻜﻮﻥ ﺍﻷﺑﺪﺍﻥ ﻣﻌﻬﺎﻛﻤﺎ ﻛﺎﻧﺖ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻭﺃﻣﺎ ﺍﻹﺩﺭﺍﻙ ﻛﺎﻟﻌﻠﻢﻭﺍﻟﺴﻤﻊ ﻓﺬﻟﻚ ﺛﺎﺑﺖ ﻟﺠﻤﻴﻊ ﺍﻟﻤﻮﺗﻰ. 

ﺃﻣﺎﻣﺴﺄﻟﺔ ﺗﺰﺍﻭﺭ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﻭﺗﻼﻗﻴﻬﺎ ﻓﺠﺎﺀ ﺃﻥ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﻗﺴﻤﺎﻥ :ﻣﻨﻌﻤﺔ ﻭﻣﻌﺬﺑﺔ , ﻓﺄﻣﺎ ﺍﻟﻤﻌﺬﺑﺔ ﻓﻬﻲ ﻓﻲ ﺷﻐﻞ ﻋﻦ ﺍﻟﺘﺰﺍﻭﺭ ,ﻭﺃﻣﺎ ﺍﻟﻤﻨﻌﻤﺔ ﺍﻟﻤﺮﺳﻠﺔ ﻏﻴﺮ ﺍﻟﻤﺤﺒﻮﺳﺔﻓﺘﺘﻼﻗﻰ ﻭﺗﺘﺰﺍﻭﺭ ﻭﺗﺘﺬﺍﻛﺮ ﻣﺎ ﻛﺎﻥ ﻣﻨﻬﺎ ﻓﻲﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻓﺘﻜﻮﻥ ﻣﻊ ﺭﻓﻴﻘﻬﺎ ﺍﻟﺬﻱ ﻫﻮ ﻋﻠﻰﻣﺜﻞ ﻋﻤﻠﻬﺎ ﻭﺭﻭﺡ ﻧﺒﻴﻨﺎ ﻣﺤﻤﺪ )ﺹ( ﻓﻲﺍﻟﺮﻓﻴﻖ ﺍﻷﻋﻠﻰ ﻭﺍﻟﻤﺮﺀ ﻣﻊ ﻣﻦ ﺃﺣﺐ ﻓﻲﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻭﻓﻲ ﺍﻟﺒﺮﺯﺥ ﻭﻓﻲ ﺩﺍﺭ ﺍﻟﺠﺰﺍﺀﺍﻵﺧﺮﺓ.

-ﻭ ﺭﺅﻳﺔ ﺍﻟﻤﻮﺗﻰ ﻓﻲ ﺧﻴﺮ ﺃﻭ ﺷﺮ ﻧﻮﻉ ﻣﻦﺍﻟﻜﺸﻒ ﻳﻈﻬﺮﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﺒﺸﻴﺮﺍ ﺃﻭ ﻣﻮﻋﻈﺔ ﺃﻭﻟﻤﺼﻠﺤﺔ ﻟﻠﻤﻴﺖ ﻣﻦ ﺇﻳﺼﺎﻝ ﺧﻴﺮ ﺃﻭ ﻗﻀﺎﺀﺩﻳﻦ ﺃﻭ ﻏﻴﺮ ﺫﻟﻚ ,ﺛﻢ ﻫﺬﻩ ﺍﻟﺮﺅﻳﺔ ﺗﻜﻮﻥﻓﻲ ﺍﻟﻨﻮﻡ ﻭﻫﻮ ﺍﻟﻐﺎﻟﺐ ﻭﻗﺪ ﺗﻜﻮﻥ ﻓﻲﺍﻟﻴﻘﻈﺔ ﻭﺫﻟﻚ ﻣﻦ ﻛﺮﺍﻣﺎﺕ ﺍﻷﻭﻟﻴﺎﺀﺃﺻﺤﺎﺏ ﺍﻷﺣﻮﺍﻝ .ﻭﻣﺬﻫﺐ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺴﻨﺔﺃﻥ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﺗﺮﺩ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻤﻮﺗﻰ ﻓﻲ ﺑﻌﺾﺍﻷﻭﻗﺎﺕ ﻣﻦ ﻋﻠﻴﻴﻦ ﺃﻭ ﻣﻦ ﺳﺠﻴﻦ ﺇﻟﻰﺃﺟﺴﺎﺩﻫﻢ ﻓﻲ ﻗﺒﻮﺭﻫﻢ ﻋﻨﺪ ﺇﺭﺍﺩﺓ ﺍﻟﻠﻪﺗﻌﺎﻟﻰ ﻭﺧﺼﻮﺻﺎ ﻟﻴﻠﺔ ﺍﻟﺠﻤﻌﺔ ﻭﻳﺠﻠﺴﻮﻥﻭﻳﺘﺤﺪﺛﻮﻥ ﻭﻳﻨﻌﻢ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻨﻌﻴﻢ ﻭﻳﻌﺬﺏﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﺬﺍﺏ ﻭﺗﺨﺘﺺ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﺩﻭﻥﺍﻷﺟﺴﺎﺩ ﺑﺎﻟﻨﻌﻴﻢ ﺃﻭ ﺍﻟﻌﺬﺍﺏ ﺃﻣﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﻘﺒﺮﻓﺘﺸﺘﺮﻙ ﺍﻟﺮﻭﺡ ﻭﺍﻟﺠﺴﺪ.ﻭ ﻗﺪ ﺷﺮﻉﺍﻟﺮﺳﻮﻝ )ﺹ( ﻷﻣﺘﻪ ﺃﻥ ﻳﺴﻠﻤﻮﺍ ﻋﻠﻰﺃﻫﻞ ﺍﻟﻘﺒﻮﺭ ﺳﻼﻡ ﻣﻦ ﻳﺨﺎﻃﺒﻮﻧﻪ ﻣﻤﻦﻳﺴﻤﻊ ﻭﻳﻌﻘﻞ ﺑﻘﻮﻝ ":ﺍﻟﺴﻼﻡ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﺩﺍﺭﻗﻮﻡ ﻣﺆﻣﻨﻴﻦ ﻭﺇﻧﺎ ﺇﻥ ﺷﺎﺀ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻜﻢﻻﺣﻘﻮﻥ"

Saya tambah biar puas :

ﻋﻦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﻗﺎﻝ ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺇﻥ ﻟﻠﻪ ﻣﻼﺋﻜﺔ ﺳﻴﺎﺣﻴﻦ ﻓﻲ ﺍﻷﺭﺽ ﻳﺒﻠﻐﻮﻧﻲ ﻋﻦ ﺃﻣﺘﻲ ﺍﻟﺴﻼﻡ

Dari ‘Abdullah ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya Allah mempunyai malaikat-malaikat yang bertugas menjelajah di muka bumi untuk menyampaikan salam yang diucapkan oleh umatku”. [Diriwayatkan oleh Ahmad 1/441, An-Nasa’i 3/43, Abu Ya’la no. 5213, dan yang lainnya; shahih].

ﻭﻋﻦ ﺃﻭﺱ ﺑﻦ ﺃﻭﺱ ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ،ﻗَﺎﻝَ : ﻗَﺎﻝَ ﺭﺳﻮﻝُ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪﻭﺳﻠﻢ : ﺇﻥَّ ﻣِﻦْ ﺃﻓْﻀَﻞِ ﺃﻳَّﺎﻣِﻜُﻢْ ﻳَﻮﻡَﺍﻟﺠُﻤُﻌَﺔِ ، ﻓَﺄﻛْﺜِﺮُﻭﺍ ﻋَﻠَﻲَّ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺼَّﻼﺓِ ﻓِﻴﻪِ ،ﻓَﺈﻥَّ ﺻَﻼَﺗَﻜُﻢْ ﻣَﻌْﺮُﻭﺿَﺔٌ ﻋَﻠَﻲَّ . ﻗﺎﻟﻮﺍ : ﻳَﺎﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ، ﻭَﻛَﻴﻒَ ﺗُﻌْﺮَﺽُ ﺻَﻼﺗُﻨَﺎ ﻋَﻠَﻴْﻚَﻭَﻗَﺪْ ﺃَﺭَﻣْﺖَ ؟ ﻗَﺎﻝَ : ﻳﻘﻮﻝُ ﺑَﻠِﻴﺖَ . ﻗَﺎﻝَ :ﺇﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﺮَّﻡَ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻷﺭْﺽِ ﺃَﺟْﺴَﺎﺩَﺍﻷَﻧْﺒِﻴَﺎﺀِ. ﺭﻭﺍﻩ ﺃَﺑُﻮ ﺩﺍﻭﺩ ﺑﺈﺳﻨﺎﺩٍ ﺻﺤﻴﺢ .)ﺭﻳﺎﺽ ﺍﻟﺼﺎﻟﺤﻴﻦ: 2/123(

“Aus bin Aus r.a. berkata:Rasulullah Saw bersabda:Sesungguhnya sebaik-baik hariadalah hari Jum’at, makaperbanyaklah shalawat pada hariitu, karena bacaan shalawatmu itu dihidangkan kepadaku.Shahabat r.a. bertanya : Bagaimanakah dihidangkan shalawat kami sedangkan engkau telah menjadi tanah bubuk?Bersabda Nabi Saw:Sesungguhnya Allah mengharamkan atas bumi memakan jasad para Nabi”. (HR.Abu Dawud).

ﻭﻋﻨﻪ ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ، ﻗَﺎﻝَ : ﻗَﺎﻝَ ﺭﺳﻮﻝﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ : ﻻ ﺗَﺠْﻌَﻠُﻮﺍﻗَﺒْﺮِﻱ ﻋِﻴﺪﺍً ، ﻭَﺻَﻠُّﻮﺍ ﻋَﻠَﻲَّ ، ﻓَﺈﻥَّ ﺻَﻼَﺗَﻜُﻢْﺗَﺒْﻠُﻐُﻨِﻲ ﺣَﻴْﺚُ ﻛُﻨْﺘُﻢْ . ﺭﻭﺍﻩ ﺃَﺑُﻮ ﺩﺍﻭﺩ ﺑﺈﺳﻨﺎﺩٍﺻﺤﻴﺢ .

ﻭﻋﻨﻪ : ﺃﻥَّ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪﻭﺳﻠﻢ، ﻗَﺎﻝَ : ﻣَﺎ ﻣِﻦْ ﺃَﺣَﺪٍ ﻳُﺴَﻠِّﻢُ ﻋَﻠَﻲَّ ﺇِﻻَّﺭَﺩَّ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻲَّ ﺭُﻭﺣِﻲ ﺣَﺘَّﻰ ﺃَﺭُﺩَّ ﻋَﻠَﻴْﻪِﺍﻟﺴَّﻼَﻡَ . ﺭﻭﺍﻩ ﺃَﺑُﻮ ﺩﺍﻭﺩ ﺑﺈﺳﻨﺎﺩٍ ﺻﺤﻴﺢ . .)ﺭﻳﺎﺽ ﺍﻟﺼﺎﻟﺤﻴﻦ: 2/124(

“Abu Hurairah r.a. berkata:Rasulullah Saw bersabda: Jangankau jadikan kuburku sebagai tempat perayaan, dan bacakan shalawat untukku, maka bacaan shalawatmuitu akan sampai kepadaku di mana saja kamuberada”. (HR. Abu Dawud).

“Abu Hurairah r.a. berkata:Rasulullah Saw bersabda : Tiada seseorang yang mengucapkan salam kepadaku, melainkan Allah mengembalikan ruhku hinggaaku dapat menjawab salamnya”.(HR. abu Dawud).

ﻋﻦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻦ ﻣﺴﻌﻮﺩ ﻋﻦ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻗﺎﻝ:ﺇﻥ ﻟﻠﻪ ﻣﻼﺋﻜﺔﺳﻴﺎﺣﻴﻦ ﻳﺒﻠﻐﻮﻥ ﻋﻦ ﺃﻣﺘﻲ ﺍﻟﺴﻼﻡ. ﻗﺎﻝ:ﻭﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ:ﺣﻴﺎﺗﻲ ﺧﻴﺮ ﻟﻜﻢ ﺗﺤﺪﺛﻮﻥ ﻭﻳُﺤﺪﺙ ﻟﻜﻢ،ﻭﻭﻓﺎﺗﻲ ﺧﻴﺮ ﻟﻜﻢ ﺗﻌﺮﺽ ﻋﻠﻲ ﺃﻋﻤﺎﻟﻜﻢ،ﻓﻤﺎ ﺭﺃﻳﺖ ﻣﻦ ﺧﻴﺮ ﺣﻤﺪﺕ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﻣﺎﺭﺃﻳﺖ ﻣﻦ ﺷﺮ ﺍﺳﺘﻐﻔﺮﺕ ﺍﻟﻠﻪ ﻟﻜﻢ. ﺭﻭﺍﻩﺍﻟﺒﺰﺍﺭ ﻭﺭﺟﺎﻟﻪ ﺭﺟﺎﻝ ﺍﻟﺼﺤﻴﺢ).ﻣﺠﻤﻊﺍﻟﺰﻭﺍﺋﺪ ﻭﻣﻨﺒﻊ ﺍﻟﻔﻮﺍﺋﺪ :8/313(

“Abdullah bin Mas’ud r.a. berkata:Rasulullah Saw bersabda : Sesungguhnya bagi Allah adaMalaikat-Malaikat yang berkeliaran, merekamenyampaikan salam daiumatku. Dan sabdanya Saw:Hidupku itu suatu kebaikan bagimu, kamu sekalian berbicaradan kami berbicara kepadamu.Dan wafatku itu suatu kebaikanbagimu, dihidangkan padaku amal-amalmu, maka jika aku melihat suatu kebaikan (padaamalmu) aku bertahmid kepada Allah, dan jika aku melihat suatu keburukan (pada amalmu) maka aku beristighfar (memohonkan ampun) untukmu.
Ni'mah Maghfiroh Buble Gumb > Ki brojol, berarti yang datang pas shalawatan itu malaikat yang berkeliaran itu ? Maaf
Saya juga belum tau pasti, tapi kalau saya tidak salah mencermati informasi dari Sunan Turmudzi zdahir hadits memang demikian, tapi ada juga yg mentakwil bahwa yg dimaksud adalah malaikat mencatatnya. Sebentar saya lihat lagi kitab itu.
Mungkin hadits di bawah ini bisa kita ambil mafhumnya :

ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻫﺮﻳﺮﺓ ﻗﺎﻝ ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ - ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - : ﻣﻦ ﺻﻠﻰ ﻋﻠﻲ ﻋﻨﺪ ﻗﺒﺮﻱ ﺳﻤﻌﺘﻪ ، ﻭﻣﻦ ﺻﻠﻰ ﻧﺎﺋﻴﺎ ﺑﻠﻐﺘﻪ. 

ﻭﻣﻌﻨﻰ ﻗﻮﻟﻪ ﻧﺎﺋﻴﺎ ﺃﻱ ﺑﻌﻴﺪﺍ ﻋﻨﻲ ، ﻭﺑﻠﻐﺘﻪ ﺑﺼﻴﻐﺔ ﺍﻟﻤﺠﻬﻮﻝ ﻣﺸﺪﺩﺍ ﺃﻱ ﺑﻠﻐﺘﻪ ﺍﻟﻤﻼﺋﻜﺔ ﺳﻼﻣﻪ ﻭﺻﻼﺗﻪ ﻋﻠﻲ.

Dari Abi Hurairah ra. bekata : Rasulullah saw. bersabda : "Barangsiapa bershalawat atas-Ku didekat kuburan-Ku, maka Aku mendengarnya. Dan barangsiapa bershalawat (atas-Ku) sementara dia jauh dari-Ku, maka ia disampaikan pada-Ku".

Dan makna dari sabda Nabi "Naa`iyân" ialah Jauh dari-Ku. Dan kata "Bullighathu" (disampaikan) dg shighat majhul yg ditasydid 'ain fi'ilnya, maksudnya ialah Malaikat menyampaikan salam dan shalawatnya terhadap-Ku. (Sunan Abi Daud Kitab Manasik, hal. 24)

Saya memang pernah membaca sebuah qishshah (cerita) bahwa Nabi hadir ditengah2 pembacaan shalawat Nabi, tapi sayang saya lupa kitabnya.

> Muhammad Al-Muthohhar 
ﺍﻻﺟﻮﺑﺔ ﺍﻟﻐﺎﻟﻴﺔ / ص ١٣٨ / ﺩﺍﺭ ﺍﻟﻌﻠﻮﻡ ﺍﻻﺳﻼﻣﻴﺔﺗﺄﻟﻴﻒ : ﺍﻟﻌﻼﻣﺔ ﺍﻟﺪﺍﻋﻲ ﺍﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺤﺒﻴﺐ ﺯﻳﻦ ﺑﻦ ﺳﻤﻴﻂ

قال الامام السيوطي رحمه الله: قد تحصل من مجموع الاحاديث ان النبي صلى الله عليه وسلم حي بجسده وروحه وانه يتصرف حيث شاء في اقطار الارض والملكوت وهو بهيبته التي كان عليها قبل وفاته، وانه يغيب عن الابصار كما غيبت الملائكة، فاذا اراد الله رفع الحجاب عمن اراد كرامته برؤيته رآه على هيئته.

Imam suyuthi berkata: benar2 bisa ditarik kesimpulan dari hadist2 yang sudah terkumpulkan, bahwa Nabi Muhammad Saw adalah HIDUP dengan JASAD dan RUHnya,, dan beliau bertashorruf/berbuat apapun yang Beliau inginkan di seluruh penjuru bumi dan langit,, dan haibah, kewibawaan, keadaan Beliau masih sama persis seperti sebelum wafat,, dan Beliau tidak terlihat oleh mata sama seperti para malaikat,, akan tetapi sebagian dari hamba2 Allah yabg diberi kemuliaan dan ke khususan akan dibukakan hijab/penutupnya oleh Allah ta'ala sehingga bisa melihat Nabi Muhammad Saw secara terjaga/langsung.

> Abdullah Afif
Berikut yang ditulis oleh Sayyid Ahmad al Barzanji sebagaimana dalam risalah-risalah yang ditulis setelah kitab An Ni'matul Kubra 'alal 'Aalam Fi Maulidi Sayyidi Waladi Aadam halaman 64-65:

اعتقاد قدوم روحه صلى الله عليه وسلم من عالم الارواح إلى عالم الشهادة وحضوره في المجالس التي يذكر فيها لا باس بأس به في الدين ولا بعد في وقوعه لأنه صلى الله عليه وسلم وإن كان جسده المقدس في قبره الكريم بالمدينة المنورة لكنه حي في قبره وروحه المقدسة كالشمس المنيرة لجميع الآفاق مشارقها ومغاربها وقد ثبت عن كثير من أهل الكشف اجتماعهم به صلى الله عليه وسلم يقظة وأخذهم العلوم والحكم عنه بلا واسطة مع فناء ديارهم فلا يبعد أن تحضر روحه المقدسة عليه الصلاة والسلام في كل مجلس يذكر فيه وإن كان في مواضع كثيرة وبلدان متباعدة وهو أمر مسلم عند أهل الذوق الصحيح الكرام ويشهد بصحة ذالك ما ثبت في قصة المعراج من أنه صلى الله عليه وسلم اجتمع بالأنبياء في بيت المقدس ثم لما عرج به إلى السموات اجتمع بآدم ويحيى وعيسى وموسى وإبراهيم وغيرهم ومما يقرب ذلك القول أن ملك الموت الموكل لقبض الأرواح يتولى قبض أرواح من يموت في ساعة واحدة في مشارق الأرض ومغاربها وشمالها وجنوبها وهو ملك واحد بنص قوله تعالى :قُلْ يَتَوَفَىكُمْ مَلَكُ الْمَوْتِ الَّذِيْ وُكِّلَ بِكُمْ السجدة 

Link download :

> Sunde Pati

قلت ومن هذا القيام عند ذكر مولده صلى الله عليه وسلم في تلاوة القصة فقد قال المولى أبوالسعود انه قد إشتهر اليوم في تعظميه صلى الله عليه وسلم واعتيد في ذلك فعدم فعله يوجب عدم الإكترث بالنبي صلي الله عليه وسلم وامتهانه فيكون كفرا مخالفا لوجود تعظيمه صلى الله عليه وسلم اه اي إن لا حظ من لم يفعله تحقيره صلي الله عليه وسلم وإلا فهي معصية

(الكتاب انواع البروق في انواع الفروق ج 4 ص 278 , عالم الكتب , مذهب المؤلف مالكي ) 

Berdiri tatkalanya di tutur maulid nabi saw dalam pembacaan kisahnya berkata tuan abu su'ud sesungguhnya berdiri dalam pembacaan maulid itu sudah masyhur adanya dan sudah menjadi kebiasaan maka adapun tidak berdiri tatkalanya di bacakan maulid nabi itu menyebabkan tidak menaruh perhatiannya dan meremehkan nabi saw maka demikian ini menyebabkan dirinya kufur dan bertentangan dg adanya menghormati nabi apabila seseorang tidak berdiri tatkalanya di bacakan maulid dan tidak adanya unsur meremehkan maka orang tersebut berdosa/ma'siyat. [ anwarul buruq fi anwaril furuq juz 4 hal 278 madzhab muallif malikiyah ].

> Mbah Ceméng 
Kayanya masalah ini ada perbedaan pendapat :
- Cek kitab al ihtifal bi dzikro maulid karya sayyid muhammad almaliki
- Cek kitab alfawaidul mukhtaroh karya habib ali bin hasan baharun hal. 222
- Cek kitab tadzkirun nas halaman 182

> Bogie Kamalev Razaq II 
Tentang kehadiran arwah rasul ketika kita bersholawat ada hanya pada cerita2. Jadi tdk bisa di jadikan dalil.Hadits saja bisa di palsukan apalagi hanya cerita2. Tapi saya tidak menafikan cerita2 tsb. Tapi juga tidak meyakini secara haq, karena cerita tidak bisa dijadikan dalil.. Allohumma sholli 'ala sayyidina Muhammad..

> Kamilulhimam WalAmal Vilmillahwaddien 
Maulid Nabi dan al maghfurlah KH. Hasani Nawawi. Diceritakan oleh seorang kyai, bahwa suatu ketika KH. Hasani Nawawi menghadiri undangan peringatan maulid Nabi yang juga dihadiri oleh Habaib Pasuruan.Ketika tiba pada acara qiyam, KH. Hasani menjadi satu-satunya orang yang tidak berdiri, melainkan tetap duduk. Setelah selesai acara, seorang habib menegur beliau, karena tidak ikut berdiri. Lalu KH. Hasani menjawab :

كيف اقوم والنبي صلى الله عليه وسلم جالس امامي؟

"Bagaimana saya mau berdiri, sedangkan Kanjeng Nabi sedang duduk di hadapanku". Mungkin karena itulah beliau wafat tepat sehari setelah memperingati Maulid Nabi SAw. Allahumma shalli 'ala Muhammad ...

> Mbah Sabar 
Copy paste dari blog teman :
Al Habib Al Arif Billah Ali bin Abdurrahman Al Masyhur yang tinggal di Tarim menyebutkan dalam manaqib ayah beliau Al Habib Abdurrahman Al Masyhur bahwa sang ayah berkata :

Suatu kali aku pernah menemani Al Habib Al Wali Al Arif Billah Ahmad Al Masyhur pada suatu undangan di rumah seseorang dari keluarga Ar Ruwayki di Tarim. Ketika itu Al Habib Muhammad bin Ali Assegaf termasuk orang yang diundang oleh seorang Syekh dari keluarga Bafadol. Saat Hb Muhammad sampai ke rumah Syekh Ar Ruwayki, beliau mendapati para undangan sedang membaca maulid Nabi. Saat itu berdekatan dengan mahallul qiyam. Ketika Hb Ahmad Al Masyhur melihat kedatangan beliau, maka Hb Ahmad berdiri dengan tergesa-gesa dari tempatnya untuk menyambutnya di pintu rumah. Hb Ahmad pun menggandeng tangan kiri beliau. Hb Muhammad tercengang dengan sambutan Hb Ahmad. Namun beliau tetap diam dan penuh adab. Beliau lalu didudukkan di samping Hb Ahmad.

Padahal Hb Ahmad adalah orang yang sangat berwibawa dan tak pernah berdiri menyambut seorang pun. Seusai pembacaan maulid dan acara santap malam, para hadirin pulang ke rumah masing-masing. Hb Abdurrahman bercerita, “Yang tinggal hanya aku, Hb Muhammad bin Ali, Hb Ahmad Al Masyhur, dan tuan rumah.” Kemudian Hb Muhammad berbicara dengan penuh sopan santun karena melihat bahwa dirinya bukanlah seseorang yang pantas untuk disambut oleh Hb Ahmad yang ketika itu adalah Wali Qutub. “Ya Habib, aku minta maaf. Kenapa kau harus bangun dan menyambut kedatanganku di pintu depan?” Hb Ahmad pun menjawab, “Demi Allah, tidaklah aku berdiri kecuali aku melihat Rasulullah masuk bersamamu dan menggandeng tangan kananmu”. (Dinukil dari kitab Masyrobil Hani karya Hb Ahmad bin Abdurrahman Assegaf). Sumber :

> IlIl Ill LI 
Nemu ini di statemen temen tadi :
Marhaan ya Rasulallah.. HABIB MUNZIR : TENTANG MAHALLUL QIYAM, Mengenai berdiri saat maulid ini merupakan Qiyas dari kerinduan pada Rasul saw, dan menunjukkan semangat atas menyambut kedatangan sang pembawa risalah pada kehidupan kita, hal ini lumrah saja, maksudnya bukan Nabi datang, tapi menyambut kedatangan risalah beliau, semua hukum syariah, Alqur’an, shalat, puasa zakat dlsb yg itu semua dilimpahkan pada kita dengan kedatangan Nabi saw kepada ummat ini, maka para Ulama dan muhaddits mengambil cara berdiri, demi menambah semangat muslimin semata, karena gerakan tubuh itu selaras dg Jiwa, misalnya gerakan telunjuk menunjuk ke kiblat saat tahiyyat dalam syahadat, apa maksudnya?, apakah menunjuk Allah?, dan juga menghadap kiblat, apakah maksudnya Allah ada di ka’bah?, berarti kita menafikan Allah ada di penjuru lainnya, tentunya tidak, demikian pula berdiri dalam maulid itu, hanya menambah semangat saja.

Mengenai kehadiran Ruh Nabi saw padanya hal itu merupakan hal gaib yg tak bisa dibahas dalam syariah, hal itu relatif, tidak mustahil, bila syaitan kita percaya bisa hadir dimana mana, mengapa pula nabi saw tak bisa hadir dimana mana?, jika manusia bisa melihat ke segala penjuru dunia, nama anda bisa ada diseluruh dunia dalam sekejap, anda masuk ke internet dan menulis nama anda di suatu situs, maka nama anda sudah ada diseluruh dunia, bukankah demikian?, lalu anda tampilkan foto anda pula, maka seluruh dunia bisa melihat foto anda di situs itu, lalu anda tampilkan suara anda dan film anda sedang berdoa mendoakan semua orang, maka seluruh dunia dapat melihatnya, anda dapat mengirim uang dalam sekejap hanya lewat hp, anda dapat komunikasi dari hp dengan teman anda ditempat yg jauh, dapat melihat wajahnya, senyumnya, dan semua yg dilakukannya walau ia ditempat yg jauh.., bila anda dokter, lalu saya sakit, saya bisa komunikasi dg anda lewat hp 3G, saya tunjukkan luka di tangan saya (misalnya), lalu saya minta obatnya pada anda, anda mengatakan obatnya adalah ini dan itu, botolnya seperti ini, warnanya begini, nanti oleskan begini dan begitu, saya melihatnya dg jelas, bukankah berarti saya telah bertemu anda?, tentunya tidak, namun sama saja dengan saya telah bertemu anda. inilah ciptaan manusia. Mustahil kah Allah memperbuatnya pada Nabi Nya..?

> Aslim Tas'ad Sie Pengajian 
Ikutan Copy Paste juga Aaaah.. :
Sebuah kisah yang terjadi pada masa Sultan Salahuddin berkuasa, dimana setelah Beliau mengumumkan danmemerintahkan agar seluruh kaummuslimin sedunia mengadakanHaflah/perayaan maulid NabiMuhammad saw. di negaranya masing-masing pada tahun 580 H, ada seorang saudagar kaya raya yang tinggal sebuahpemukiman penduduk desa/qoryahdisuatu lembah. Saudagar ini juga mendengar pengumuman Sang Sultanagar kaum muslimin tiap tanggal 12Rabiul awal mengadakan acara maulidnabi dengan membaca shalawat nabidan sejarahnya. Maka saudagar inisebelum tanggal 12 Rabiul awal pergike pasar sendiri dan belanja makanandalam rangka menjamu tamu saatdiadakan peringatan maulid nabidirumahnya dengan mengundangtetangga kanan kirinya.

Tiap tahun dialakukan seperti itu, saat ditanya pegawainya, kenapa harus kepasarsendiri, kenapa tidak menyuruh pegawainya saja untuk pergi ke pasar belanja, Saudar itu menjawab, saya pergi belanja kepasar sendiri, itu saya lakukan demi cinta saya pada nabi Muhammad saw.P ada suatu saat dia diuji oleh Allah,dagangannya bangkrut , hartanya habis, bahkan untuk makan saja susah.Dan menjelang tanggal 12 Rabiul awal sebagaimana biasanya dia mengadaka nperingatan maulid Nabi dirumahnya, tahun itu dia tidak bisa lagi. Suatu haridia kelihatan bersedih dan murung di kamar, rupanya ada hal besar yangdia sedang pikirkan. Melihat wajahyang sedih itu, istrinya menghampirinya dan menenangkan jiwanya sambil berkata : “KenapaKak anda kelihatan murung dan initidak biasanya Kakanda bersedih seperti ini, ada apa gerangan yang menjadikan Kakanda bersedih, apakah Kakanda memikirkan harta kita yanghabis ini?”Saudaagar itu menjawab: “Wahai Adinda istriku tercinta, saya bersedih bukan karena memikirkan harta kita yang habis, juga bukan karena tiap harikita kekurangan makanan, tetapi sayabersedih karena saya tahun ini tidakbisa mengadakan peringatan maulid nabi di rumah kita, saya bersedih karena tidak bisa mengundang tetangga kanan kiri untuk membacakan shalawat dan sejarah nabi Muhammad saw”.

Istrinya yang shalehah itu berkata :“Wahai suamiku, bagaimana pendapat kakanda kalau saya gadaikan diri sayauntuk bekerja serabutan atau sebagai pembantu di rumah orang kayadikampung kita ini, dengan begitu sayaakan dapat uang dan uang itu bisakakanda gunakan untuk mengadakan acara maulid nabi dirumah kita”. Suaminya menolak dan berkata :“Jangan, aku tidak rela kalau engkauyang bekerja, akan tetapi jika anak-anak kita yang bekerja saya setuju”.Tiba-tiba anak-anaknya pada datang dan menawarkan diri. Rupanya anak-anaknya sejak tadi menguping pembicaraan kedua orang tuanya ini.Maka berangkatlah keluarga ini kerumah orang kaya yang ada dikampung itu dan menawarkan salah satuanaknya untuk bekerja selama satutahun dengan syarat uang gajinyadiberikan didepan. Orang kaya itusetuju dan meminta anaknya yangpaling besar uantuk bekerjad i rumahnya selama satu tahun dengangaji 10 Dinar. Selanjutnya uang itu dibawah ke pasar dan belanja makanan, buah-buahan, gandum danlain-lain. Setelah dirumah bahanmakanan itu dimasak dan pada tanggal12 Rabiul Awal, dia mengundang tetangga kanan kiri agar hadir di rumahnya untuk membacakan shalawat nabi bersama-samasebagaimana tahun-tahunsebelumnyua. Rupanya tetangganya itutidak ada yang mau datang, ada yang alasan giginya sakit, ada yang beralasanada keperluan lain, intinya tidak ada orang yang mau datang sejak dia jatuhmiskin ini. Maka bertambah sedihlah hati si saudagar yang dulunya kaya ini.Dia pergi ke kampung sebelah jugatidak ada yang mau. Tapi pada saat dia berada ditengah jalan diluar kampung,dia bertemu dengan sekelompokorang bersurban putih-putih dan diantaranya ada salah seorang bersurban hijau.

Saudagar ini langsung menawari agar mereka sudi mampir ke rumahnya untuk membacakan shalawat bersama-sama. Sekelompokmusafir ini bersedia, bahkan sambil berjalan menuju rumahnya saudagaritu mereka bershalawat pada nabisaw.Sesampainya di rumah, saudagar ini mengeluarkan hidangan untuk disuguhkan. Setelah dipersilahkanuntuk mencicipinya, para musafirhanya membuka tutupnya saja tapit idak ada satupun yang memakannya,lalu ditutup kembali. Setelah beberapasaat para musafir ini minta ijin untukpergi melanjutkan perjalanannya dantinggalseorang. Betapa kagetnyasaudagar ini saat melihat para musafirituberjalan beberapa langkah tiba-tiba hilang. Maka salah seorang musafiryang tinggal berkata: “Saudagar!Ketahuilah kenapa mereka tidak maumakan hidanganmu? Karena kami iniadalah malaikat yang mendapatperintah Allah untuk menemuimu,sedangkan ada diantara kami yangberpakaian hijau itu adalah Rasulullah Saw”.

Setelah berkata begitu malaikat itujuga mohon diri dan tiba-tiba hilangdaripandangan mata.Hati keluarga ini benar-benar tegangmelihat kejadian ini dan betapaterkejutnya lagi setelah saudagar inimembuka tutup hidangan yangdisiapkan untuk tamu tadi, karenabuah-buahan, kue-kue dan makananyang lain berubah menjadi emas murni yang mahal harganya. Semua orang di keluarga ini menangis dansujud syukur atas pemberian Allah ini.Maka menyebarlah berita inikeseantero negeri, bahkan SultanSalahuddin sendiri sempat meninjauke rumahnya dan memerintahkansebagian pasukannya untuk ikutmenjaga harta saudagar ini.Selanjutnya dijualah sebagian kecildari emasnya itu dan uangnya dipergunakan untuk menebus anaknyayang digadaikan dengan mempekerjakan selama satu tahuntadi. Rupanya orang kaya yangmempekerjakan anaknya itu tahu akanberita yang dialami saudagar ini, makaanaknya itu dikembalikan begitu sajatanpa minta uang sepeserpun sebagaiganti ruginya.Subahanallah, semoga kisah ini bermanfaat bagi kita semua, yangrindu akan hadirnya Rasulullah saw disisi kita. [ Sumber: Syababun Nabawi ].
LINK ASAL :
DOKUMEN FB :
 
Top