1053. THAHARAH : APAKAH WUDHU ITU HARUS SELALU TERTIB

Minggu, 05 Februari 20120 komentar

PERTANYAAN :

Dika Darojat El-ubaid
apakah wudhu itu harus selalu tertib, apa ada pengecualian untuk tidak tertib dalam berwudhu?



JAWABAN :

Masaji Antoro 
‎>>حاشية إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين لشرح قرة العين بمهمات الدين ج 1 - الصفحة 42أبي بكر ابن السيد محمد شطا الدمياطيولو انغمس محدث ولو في ماء قليل بنية معتبرة مما مر أجزأه عن الوضوء ولو لم يمكث في الانغماس زمنا يمكن فيه الترتيب( قوله ولو انغمس محدث ) أي حدثا أصغر لانصرافه إليه عند الإطلاق وقوله ولو في ماء قليل غاية لمقدر أي انغمس في ماء مطلق ولو كان قليلا لكن محل الاكتفاء بالانغماس فيه كما في الكردي فيما إذا نوى المحدث بعد تمام الانغماس رفع الحدث وإلا ارتفع الحدث عن الوجه فقط إن قارنته النية وحكم باستعمال الماء ( قوله بنية معتبرة مما مر ) كنية رفع الحدث أو نية الوضوء أو فرض الوضوء ( قوله أجزأه ) أي لأن الترتيب يحصل في لحظات لطيفة ( قوله ولو لم يمكث إلخ ) الغاية للرد على الرافعي القائل بأنه لا بد للإجزاء من إمكان الترتيب بأن يغطس ويمكث قدر الترتيب

Apabila seseorang yang sedang hadats kecil menyelam dalam air meskipun dalam air yang sedikit dengan disertai niat yang dianggap oleh syara’ maka wudhunya dianggap cukup meskipun dalam masa menyelam tidak ada masa/tempo untuk memungkinkan baginya menjalani tartib.

(Keterangan dalam air yang sedikit) artinya menyelam dalam air muthlak meskipun airnya sedikit, namun cukupnya wudhu dengan menyelam tersebut bila seseorang yang hadats niat saat sudah dalam keadaan menyelam dengan sempurna, bila belum maka yang terangkat hanya hadats yang terdapat pada wajah saja bila disertai dengan niat dan sisa air lainnya menjadi musta’mal.(Keterangan dengan disertai niat yang dianggap oleh syara’) seperti “niat menghilangkan hadats, niat wudhu atau fadhunya wudhu”.
(Keterangan maka wudhunya dianggap cukup) karena tartib dapat ia hasilkan dalam masa yang amat sekejap(Keterangan meskipun dalam masa menyelam tidak ada masa untuk memungkinkan baginya menjalani tartib) sedang menurut ar-Rofi’i wudhu yang semacam ini tidak dianggap cukup kecuali saat ia menyelam dalam tempo yang memungkinkan baginya menjalani tartib.

I’aanah at-Thoolibiin I/42

Muhamad Nasir 
Apakah niat dan membasuh wajah termasuk tartib yai ?keterangannya "wa ma la qoblahu wa ma la ba'dahu >Indah ghusli wajhi". Fathul qorib,bab wudhu,Aniyat hal 4.


Masaji Antoro 
Kang Muhamad Nasir ~ keterangan rujukan njenengan :

وتكون النية عند غسل أول جزء من الوجه أي مقترنة بذلك الجزء لا بجميعه ولا بما قبله ولا بما بعده

Niat dilakukan pada saat membasuh awal bagian dari wajah dalam arti beserta membasuh bagian tersebut, tidak keseluruhannya. Tidak sebelum atau sesudah membasuh awal bagian yang dibasuh tersebut.

>> Niat terletak saat membasuh awal bagian dari wajah
>> Tidak keseluruhannya artinya tidak wajib keberadaan niat kita langgeng hingga selesainya membasuh wajah secara keseluruhan
>> Tidak sebelumnya artinya tidak cukup niat dilakukan sebelum membasuh bagian dari wajah misalnya saat berkumur
>> Tidak sesudahnya artinya niat pun tidak cukup bila dilakukan setelah membasuh bagian dari wajah misalnya saat membasuh kedua tangan...

Wallahu A'lamu Bish-Showaab
Share this article :

Postingan Populer

 
Didukung Oleh : PISS-KTB Group | PISS FANS PAGE
Boleh diCopy © 2010 asal tetap mencantumkan URL artikel.
Grup Tanya Jawab dan Diskusi Keislaman
Ahlus Sunnah Wal Jama'ah Indonesia Raya