Bismillahirrohmaanirrohiim

5460. DALAM NAHWU ADAKAH MUBTADA BERUPA ISIM NAKIROH ?

PERTANYAAN :

Assalamualaikum wr wb. Kepada poro mujawib yang dirahmati Allah Saya ingin bertanya tentang cara pembuatan mubtada dari isim nakirah? Syukron [Romi Ar-Rois].

JAWABAN :

Wa’alaikumussalaam warahmatullah. Dalam kitab nadzom Alfiyah bab mubtada' dan khobar disebutkan : 

وَلاَ يَجُوْزُ الابْتِدَا بِالْنَّكِرَهْ ¤ مَا لَمْ تُفِدْ كَعِنْدَ زَيْدٍ نَمِرَهْ

Tidak boleh menggunakan mubtada’ dengan isim Nakirah selama itu tidak ada faidah, (yakni, boleh dengan persyaratan ada faidah) seperti contoh: 

عِنْدَ زَيْدٍ نَمِرَةُ 

“adalah disisi Zaid pakaian Namirah (jenis pakaian bergaris-garis yang biasa dipakai oleh orang A’rab Badwi)” (khabarnya terdiri dari zharaf atau jar-majrur yang dikedepankan dari mubtada’nya). 

وَهَلْ فَتَىً فِيْكُمْ فَمَا خِلٌّ لَنَا ¤ وَرَجُــلٌ مِنَ الْكِـرَامِ عِنْدَنَا

(dan disyaratkan juga: ) seperti contoh هَلْ فَتَىًفِيكُم “adakah seorang pemuda diantara kalian?”(diawali dengan Istifham/kata tanya), 
dan contoh: مَا خِلٌّ لَنَا “tidak ada teman yang menemani kami” (diawali dengan Nafi), 
dan contoh: رَجُلٌ مِنَ الكِرَامِ عِنْدَنَا “seorang lelaki yg mulia ada disisi kami” (disifati)

وَرَغْبَةٌ فِي الْخَيْر خَيْرٌ وَعَمَلْ ¤ بِرَ يَزِيْنُ وَلْيُقَسْ مَا لَمْ يُقَـلْ

dan contoh: رَغْبَةٌ فِي الخَيْرِ خَيْرٌ “gemar dalam kebaikan adalah baik” (mengamal), dan contoh:عَمَلُ بِرٍّ يَزِينُ “berbuat kebajikan menghiasi (hidupnya)” (mudhaf). Dan dikiaskan saja! contoh lain yang belum disebut. 

PERIHAL KEBOLEHAN MENDAHULUKAN KHABAR DARI MUBTADA’ 

وَالأَصْلُ فِي الأَخْبَارِ أَنْ تُؤخَّرَا¤ وَجَـوَّزُوَا الْتَّقْــدِيْمَ إِذْ لاَ ضَــرَرَا

Asal penyebutan Khabar tentunya harus di-akhirkan (setelah penyebutan mubtada’), dan mereka (orang arab/ahli nahwu) memperbolehkan mendahulukan khabar bilamana tidak ada kemudharatan (aman dari ketidakjelasan antara khabar dan mubtada’nya). 

PELARANGAN MENDAHULUKAN KHABAR DARI MUBTADA’NYA

Sama Nakirah atau Ma’rifat
فَامْنَعْهُ حِيْنَ يَسْتَوِى الْجُزْءآنِ ¤ عُرْفَــــاً وَنُكْـــرَاً عَــادِمَيْ بَيَـــانِ

Maka cegahlah mendahulukan Khabar…! ketika kedua juz (khabar & mubtada’) serupa ma’rifah-nya atau nakirah-nya, dalam situasi keduanya tidak ada kejelasan. (karena dalam hal ini, pendengar atau pembaca tetap menganggap khabarlah yang dibelakang). Wallaahu A’lam. [Ust. Muchcin Chafifi].


.
Back To Top