Bismillahirrohmaanirrohiim

PERTANYAAN :

Assalamu ‘alaikum. Tolong bantuannya tafsir surat Al-Baqoroh ayat 25, hatur nuhun [ Qotrunnada ]

JAWABAN :

Wa’alaikum salam. Al-Baqarah : 25

{وَبَشِّرِ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ}

Dan  sampaikanlah berita gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat  baik, bahwa bagi mereka disediakan surga-surga yang mengalir  sungai-sungai di bawahnya. (Al-Baqarah: 25).
Surga-surga  tersebut digambarkan oleh ayat ini, mengalir di bawahnya sungai-sungai,  yakni di bawah pohon-pohon dan gedung-gedungnya. Di dalam sebuah hadis  disebutkan bahwa sungai-sungai surga mengalir bukan pada parit-parit.  Sehubungan dengan Sungai Al-Kausar, telah disebutkan bahwa kedua tepinya  terdapat kubah-kubah yang terbuat dari batu permata yang berlubang.  Kedua pengertian ini tidak bertentangan. Tanah liat surga terdiri atas  bibit minyak kesturi, sedangkan batu-batu kerikilnya terdiri atas  batu-batu mutiara dan batu-batu permata. Kami memohon kepada Allah dari  karunia-Nya, sesungguhnya Dia Mahabaik lagi Maha Penyayang.

قَالَ  ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: قُرِئَ عَلَى الرَّبِيعِ بْنِ سُلَيْمَانَ:  حَدَّثَنَا أَسَدُ بْنُ مُوسَى، حَدَّثَنَا ابْنُ ثَوْبَانَ، عَنْ عَطَاءِ  بْنِ قُرَّةَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ ضَمْرَةَ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ،  قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  "أَنْهَارُ الْجَنَّةِ تُفَجَّر مِنْ تَحْتِ تِلَالِ -أَوْ مِنْ تَحْتِ  جِبَالِ-الْمِسْكِ"

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah  membacakan kepadaku Ar-Rabi' ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepada  kami Asad ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Abu Sauban, dari Ata  ibnu Qur-rah, dari Abdullah ibnu Damrah, dari Abu Hurairah yang  menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sungai-sungai surga  mengalir di bagian bawah lereng-lereng atau di bagian bawah bukit-bukit  kesturi.
Ibnu Abu Hatim mengatakan pula, telah  menceritakan kepada kami Abu Sa'id, telah menceritakan kepada kami  Waki', dari Al-A'masy, dari Abdullah ibnu Murrah, dari Masruq yang  menceritakan bahwa Abdullah ibnu Mas'ud r.a. pernah mengatakan,  "Sungai-sungai surga mengalir dari bukit kesturi."
Firman Allah Swt:

{كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِنْ ثَمَرَةٍ رِزْقًا قَالُوا هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِنْ قَبْلُ}

Setiap  mereka diberi rezeki buah-buahan dalam surga-surga itu, mereka  mengatakan, "Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu." (Al-Baqarah: 25)
As-Saddi  di dalam kitab tafsirnya mengatakan dari Abu Malik, dari Abu Saleh,  dari Ibnu Abbas dan dari Murrah, dari Ibnu Mas'ud, dari sejumlah sahabat  sehubungan dengan makna firman-Nya, "Inilah yang pernah diberikan  kepada kami dahulu." Disebutkan bahwa mereka di dalam surga diberi  buah-buahan. Ketika melihat buah-buahan itu mereka mengatakan, "Inilah  yang pernah diberikan kepada kami dahulu di dunia." Hal yang sama  dikatakan pula oleh Qatadah, Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam dan  didukung oleh Ibnu Jarir.
Ikrimah mengatakan sehubungan  dengan makna firman-Nya, "Mereka mengatakan.”Inilah yang pernah  diberikan kepada kami dahulu " Makna yang dimaksud ialah 'seperti yang  pernah diberikan kemarin". Hal yang sama dikatakan oleh Ar-Rabi' ibnu  Anas. Mujahid mengatakan bahwa mereka mengatakan buah-buahan itu serupa  dengan apa yang pernah diberikan kepada mereka.
Ibnu  Jarir mengatakan —begitu pula yang lainnya— bahwa takwil makna ayat ini  ialah, "Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu, buah-buahan  surga sebelumnya." Dikatakan demikian karena satu sama lainnya sangat  mirip, sebagaimana yang dijelaskan dalam ayat selanjutnya:
{وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا}
Mereka diberi buah-buahan yang serupa. (Al-Baqarah: 25)
Sanid  ibnu Daud mengatakan, telah menceritakan kepada kami seorang syekh dari  kalangan penduduk Al-Masisah, dari Al-Auza'i, dari Yahya ibnu Abu Kasir  yang mengatakan bahwa diberikan kepada seseorang di antara penduduk  surga piring besar berisikan sesuatu (buah-buahan), lalu ia memakannya.  Kemudian disuguhkan lagi piring besar lainnya, maka ia mengatakan,  "Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu." Maka para malaikat  berkata, "Makanlah, bentuknya memang sama, tetapi rasanya berbeda."
Ibnu  Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah  menceritakan kepada kami Sa'id ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepada  kami Amir ibnu Yusaf, dari Yahya ibnu Abu Kasir yang pernah mengatakan  bahwa rerumputan surga terdiri atas minyak za'faran, sedangkan  bukit-bukitnya terdiri atas minyak kesturi. Para ahli surga dikelilingi  oleh pelayan-pelayan yang menyuguhkan beraneka buah-buahan, lalu mereka  memakannya. Kemudian disuguhkan pula kepada mereka hal yang semisal,  maka berkatalah penduduk surga kepada para pelayan, "Inilah yang pernah  kalian suguhkan kepada kami sebelumnya." Lalu para pelayan menjawabnya,  "Makanlah, bentuknya memang sama, tetapi rasanya berbeda." Hal inilah  yang dimaksud dengan firman-Nya, "Mereka diberi buah-buahan yang  serupa."

Abu Ja'far Ar-Razi meriwayatkan dari Ar-Rabi'  ibnu Anas, dari Abul Aliyah sehubungan dengan makna ayat ini, yaitu:  "Wautu bihi mutasyabihan," yakni satu sama lainnya mirip, tetapi rasanya  berbeda. Ibnu Abu Hatim mengatakan, hal yang semisal telah diriwayatkan dari Mujahid, Ar-Rabi' ibnu Anas, dan As-Saddi. Ibnu  Jarir meriwayatkan berikut sanadnya, dari As-Saddi di dalam kitab  tafsirnya, dari Abu Malik, dari Abu Saleh, dari Ibnu Abbas, juga dari  Murrah, dari Ibnu Mas'ud serta dari sejumlah sahabat sehubungan dengan  makna firman-Nya, "Mereka diberi buah-buahan yang serupa." Makna yang  dimaksud ialah serupa dalam hal warna dan bentuk, tetapi tidak sama  dalam hal rasa. Pendapat inilah yang dipilih oleh Ibnu Jarir.

Ikrimah  mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya, "Mereka diberi  buah-buahan yang serupa," bahwa buah-buahan surga mirip dengan  buah-buahan di dunia, hanya buah-buahan surga lebih wangi dan lebih  enak. Sufyan As-Sauri meriwayatkan dari Al-A'masy, dari  Abu Zabyan, dari Ibnu Abbas, bahwa tiada sesuatu pun di dalam surga yang  menyerupai sesuatu yang di dunia, hanya namanya saja yang serupa.  Menurut riwayat yang lain, tiada sesuatu pun di dunia sama dengan yang  ada di surga kecuali hanya dalam masalah nama saja yang serupa. Hal ini  diriwayatkan oleh Ibnu Jarir melalui riwayat As-Sauri dan Ibnu Abu Hatim  melalui hadis Abu Mu'awiyah; keduanya menerima riwayat ini dari  Al-A'masy dengan lafaz seperti ini.
Abdur Rahman ibnu  Zaid ibnu Aslam mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya, "Mereka  diberi buah-buahan yang serupa," bahwa mereka mengenal nama-namanya  sebagaimana ketika mereka di dunia, misalnya buah apel dan buah delima  bentuknya sama dengan buah apel dan buah delima ketika mereka di dunia.  Lalu mereka mengatakan, "Inilah yang pernah diberikan kepada kami  sebelumnya ketika di dunia." Mereka diberi buah-buahan yang serupa,  yakni mereka mengenalnya karena bentuknya sama dengan yang ada di dunia,  tetapi rasanya tidak sama.
Firman Allah Swt.:
{وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ}
Dan untuk mereka di dalamnya (surga) ada istri-istri yang suci. (Al-Baqarah: 25)
Ibnu Abu Talhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa mutahharah artinya suci dari najis dan kotoran.
Mujahid  mengatakan, yang dimaksud ialah suci dari haid, buang air besar, buang  air kecil, dahak, ingus, ludah, air mani, dan beranak.
Qatadah  mengatakan bahwa mutahharah artinya suci dari kotoran dan dosa (najis).  Menurut suatu riwayat darinya disebutkan tidak ada haid dan tidak ada  tugas. Telah diriwayatkan dari Ata, Al-Hasan, Ad-Dahhak, Abu Saleh,  Atiyyah, dan As-Saddi hal yang semisal dengan riwayat tadi.
Ibnu  Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadanya Yunus ibnu Abdul A’la,  telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, dari Abdur Rahman ibnu Zaid  ibnu Aslam yang mengatakan bahwa al-mutahharah artinya wanita yang tidak  pernah haid. Dia mengatakan, demikian pula halnya Siti Hawa pada waktu  pertama kali diciptakan. Tetapi ketika ia durhaka, maka Allah berfirman,  "Sesungguhnya Aku menciptakanmu dalam keadaan suci, sekarang Aku akan  membuatmu mengalami pendarahan sebagaimana kamu telah melukai pohon  ini." Akan tetapi, riwayat ini dinilai garib.

قَالَ  الْحَافِظُ أَبُو بَكْرِ بْنُ مَرْدَوَيْهِ: حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ  مُحَمَّدٍ، حَدَّثَنِي جَعْفَرُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ حَرْبٍ، وَأَحْمَدُ  بْنُ مُحَمَّدٍ الجُوري قَالَا حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ  الْكِنْدِيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ بْنُ عُمَرَ البَزيعيّ،  حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ شُعْبَةَ، عَنْ  قَتَادَةَ، عَنْ أَبِي نَضْرَةَ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ، عَنِ النَّبِيِّ  صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى: {وَلَهُمْ  فِيهَا أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ} قَالَ: "مِنَ الْحَيْضِ وَالْغَائِطِ  وَالنُّخَاعَةِ وَالْبُزَاقِ"

Al-Hafiz Abu Bakar Ibnu  Murdawaih mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu  Muhammad, telah menceritakan kepadaku Ja'far ibnu Muhammad ibnu Harb dan  Ahmad ibnu Muhammad Al-Khawari; keduanya mengatakan, telah menceritakan  kepada kami Muhammad ibnu Ubaid Al-Kindi, telah menceritakan kepada  kami Abdur Razzaq ibnu Umar Al-Buzai'i, telah menceritakan kepada kami  Abdullah ibnul Mubarak, dari Syu'bah, dari Qatadah, dari Abu Nadrah,  dari Abu Sa'id, dari Nabi Saw. sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan  untuk mereka di dalamnya ada istri-istri yang suci. (Al-Baqarah: 25)  Yang dimaksud ialah suci dari haid, buang air besar, dahak, dan ludah. Hadis ini dinilai garib. Akan  tetapi, Imam Hakim meriwayatkan-nya di dalam kitab Mustadrak-nya, dari  Muhammad ibnu Ya'qub, dari Al-Hasan ibnu Ali ibnu Affan, dari Muhammad  ibnu Ubaid dengan lafaz yang sama.
Imam Hakim mengatakan  bahwa predikat hadis ini sahih bila dengan syarat Syaikhain. Apa yang  didakwakan oleh Imam Hakim ini masih perlu dipertimbangkan, karena  sesungguhnya hadis Abdur Razzaq ibnu Umar Al-Buzai'i dinilai oleh Abu  Hatim ibnu Hibban Al-Basti tidak dapat dijadikan sebagai hujah. Menurut  kami, yang jelas pendapat ini merupakan pendapat Qatadah, seperti yang  telah kami kemukakan di atas.
Firman Allah Swt.:
{وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ}
Dan mereka kekal di dalamnya. (Al-Baqarah: 25)
Hal  ini merupakan kebahagiaan yang sempurna, karena sesungguhnya di samping  mereka mendapat nikmat tersebut, mereka terbebas dan aman dari kematian  dan terputusnya nikmat. Dengan kata lain, nikmat yang mereka peroleh  tiada akhir dan tiada habisnya, bahkan mereka berada dalam kenikmatan  yang abadi selama-lamanya. Hanya kepada Allah-lah kami memohon agar diri  kami dihimpun bersama golongan ahli surga ini; sesungguhnya Allah  Maha dermawan, Maha mulia, Maha baik lagi Maha Penyayang. Wallahu a’lam  [Santrialit].

- Tafsir Ibnu Katsir :

وَبَشِّرِ  الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ  تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۖ كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِن  ثَمَرَةٍ رِّزْقًا ۙ قَالُوا هَٰذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِن قَبْلُ ۖ  وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا ۖ وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ ۖ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (25)
لما  ذكر تعالى ما أعده لأعدائه من الأشقياء الكافرين به وبرسله من العذاب  والنكال ، عطف بذكر حال أوليائه من السعداء المؤمنين به وبرسله ، الذين  صدقوا إيمانهم بأعمالهم الصالحة ، وهذا معنى تسمية القرآن مثاني على أصح  أقوال العلماء ، كما سنبسطه في موضعه ، وهو أن يذكر الإيمان ويتبعه بذكر  الكفر ، أو عكسه ، أو حال السعداء ثم الأشقياء ، أو عكسه . وحاصله ذكر  الشيء ومقابله . وأما ذكر الشيء ونظيره فذاك التشابه ، كما سنوضحه إن شاء  الله ؛ فلهذا قال تعالى : ( وبشر الذين آمنوا وعملوا الصالحات أن لهم جنات  تجري من تحتها الأنهار ) فوصفها بأنها تجري من تحتها الأنهار ، كما وصف  النار بأن وقودها الناس والحجارة ، ومعنى ( تجري من تحتها الأنهار ) أي :  من تحت أشجارها وغرفها ، وقد جاء في الحديث : أن أنهارها تجري من غير أخدود  ، وجاء في الكوثر أن حافتيه قباب اللؤلؤ المجوف ، ولا منافاة بينهما ،  وطينها المسك الأذفر ، وحصباؤها اللؤلؤ والجوهر ، نسأل الله من فضله [  وكرمه ] إنه هو البر الرحيم .
وقال ابن أبي حاتم : قرئ على  الربيع بن سليمان : حدثنا أسد بن موسى ، حدثنا ابن ثوبان ، عن عطاء بن قرة  ، عن عبد الله بن ضمرة ، عن أبي هريرة ، قال : قال رسول الله صلى الله  عليه وسلم : أنهار الجنة تفجر من تحت تلال - أو من تحت جبال - المسك .
وقال  أيضا : حدثنا أبو سعيد ، حدثنا وكيع ، عن الأعمش ، عن عبد الله بن مرة ،  عن مسروق ، قال : قال عبد الله : أنهار الجنة تفجر من جبل مسك .
وقوله  تعالى : ( كلما رزقوا منها من ثمرة رزقا قالوا هذا الذي رزقنا من قبل )  قال السدي في تفسيره ، عن أبي مالك ، وعن أبي صالح ، عن ابن عباس وعن مرة  عن ابن مسعود ، وعن ناس من الصحابة : ( قالوا هذا الذي رزقنا من قبل ) قال :  إنهم أتوا بالثمرة في الجنة ، فلما نظروا إليها قالوا : هذا الذي رزقنا من  قبل في [ دار ] الدنيا .
وهكذا قال قتادة ، وعبد الرحمن بن زيد بن أسلم ، ونصره ابن جرير .
وقال  عكرمة : ( قالوا هذا الذي رزقنا من قبل ) قال : معناه : مثل الذي كان  بالأمس ، وكذا قال الربيع بن أنس . وقال مجاهد : يقولون : ما أشبهه به .
قال  ابن جرير : وقال آخرون : بل تأويل ذلك هذا الذي رزقنا من ثمار الجنة من  قبل هذا ؛ لشدة مشابهة بعضه بعضا ، لقوله تعالى : ( وأتوا به متشابها ) قال  سنيد بن داود : حدثنا شيخ من أهل المصيصة ، عن الأوزاعي ، عن يحيى بن أبي  كثير ، قال : يؤتى أحدهم بالصحفة من الشيء ، فيأكل منها ثم يؤتى بأخرى  فيقول : هذا الذي أوتينا به من قبل . فتقول الملائكة : كل ، فاللون واحد ،  والطعم مختلف .
وقال ابن أبي حاتم : حدثنا أبي ، حدثنا  سعيد بن سليمان ، حدثنا عامر بن يساف ، عن يحيى بن أبي كثير قال : عشب  الجنة الزعفران ، وكثبانها المسك ، ويطوف عليهم الولدان بالفواكه فيأكلونها  ثم يؤتون بمثلها ، فيقول لهم أهل الجنة : هذا الذي أتيتمونا آنفا به ،  فيقول لهم الولدان : كلوا ، فإن اللون واحد ، والطعم مختلف . وهو قول الله  تعالى : ( وأتوا به متشابها )
وقال أبو جعفر الرازي ، عن الربيع بن أنس ، عن أبي العالية : ( وأتوا به متشابها ) قال : يشبه بعضه بعضا ، ويختلف في الطعم .
http://quran.ksu.edu.sa/tafseer/katheer/sura2-aya25.html
BACA JUGA : http://www.piss-ktb.com/2015/06/4379-tafsir-sebab-turunnya-ayat-26.html

LINK ASAL :
www.fb.com/notes/1377787088910762

www.fb.com/groups/piss.ktb/1287280327961439/
 
Top