Bismillahirrohmaanirrohiim

4241. JIKA LUPA SUJUD SYAHWI

PERTANYAAN :

Assalamualaikum. Saya mau nanyak ustadz tau ustadah Kalok misalnya lupa Tahiya yang pertama itu kita kan harus sujud syahwi, lalu Kita lupa lagi untuk sujud syahwi. Terus bagaimana apa yang harus kita kerjakan kalok lupa sujud syahwi ? Mohon Jawabannya. [Istiq Laily].

JAWABAN :

Wa alaikum salaam, jika lupa mengerjakan sujud sahwi, maka menurut :

1. Imam Abu Hanifah :
a.tidak sujud sahwi jika pada salamnya dia berniat memutus solatnya (berarti dia sengaja) serta dia telah berpaling dari kiblat atau berbicara atau dia telah keluar dari masjid.
b.jika dia salam nya dalam keadaan benar benar lupa untuk sujud sahwi maka boleh bagi dia sujud sahwi selama dia berada di masjid ini jika dia solat di masjid karena masjid adalah satu kesatuan karena itu lah sah berma'mum walaupun diantara imam dan ma'mum ada jarak.

2. Imam Malik.
Mereka membagi sujud sahwi menjadi 2, sebelum salam dan setelah salam. Sujud sahwi sebelum salam jika ada kekurangan dalam hal solatnya seperti tidak melakukan tasyahud awal. Dan jika ada kelebihan maka dikerjakan setelah salam seperti lupa akan bilangan rokaat .

Nah jika berkaitan dengan sujud sahwi yang setelah salam maka kapanpun dia boleh melaksanakannya baik dia meninggalkan sujud sahwinya karena lupa atau pun sengaja karena maksudnya adalan menghinakan syaiton. Adapun jika berkaitan dengan sujud sahwi yang sebelum salam maka jika dia lupa sujud sahwi nya boleh bagi dia mengerjakannya setelah salam selama dia berada di dalam masjid dan tidak ada waktu pemisah yang lama.

3. Imam Syafii.
Jika dia lupa sujud sahwi lalu dia salam maka boleh bagi dia mengerjakan sujud sahwi setelah salam dengan syarat tidak adanya waktu pemisah yang lama antar salamnya dia dengan sujud sahwinya dia yang akan di kerjakan setelah salam, maka jika dia telah salam lalu dia baru ingat bahwa dia akan sujud sahwi tadi ketika dia solat padahal waktu nya sudah agak lama , maka tidak sunnah dia mengerjakan sujud sahwi karena menurut madzhab jadid sujud sahwi itu terlewatkan kesunahannya jika dia telah salam dan bisa di lakukan kembali setelah salam dengan syarat tidak lama waktu pemisah antara salam dia dengan sujud sahwi yang akan dia kerjakan.

4. Imam Ahmad.
Seandainya dia lupa untuk sujud sahwi maka baik sujud sahwi yang berkaitan sebelum dan setelah salam ( sama seperti madzhab imam malik yang membagi sujud sahwi menjadi dua)maka dia boleh mengerjakannya setelah salam walaupun dia telah berbicara asalkan :
a. harus segera (tidak lama waktu pemisahnya) atau
b. batal wudhunya.
c. keluar dari masjid

Nah , jika salah satu dari tiga hal tsb telah mengenainya maka jika dia akan sujud sahwi harus mengulang solatnya karena sujud sahwi merupakan satu kesatuan dalam solat maka tidak boleh di kerjakan oleh orang yang batal wudhunya dll. Wallohu a'lam bis showab. (Muhib Salaf Soleh).

الموسوعة الفقهية الكويتية ج ٢٤ ص ٢٤٠.
نسيان سُجُودِ السَّهْوِ:
إِذَا سَهَا الْمُصَلِّي عَنْ سُجُودِ السَّهْوِ فَانْصَرَفَ مِنَ الصَّلاَةِ دُونَ سُجُودٍ فَإِنَّهُ يَعُودُ إِلَيْهِ وَيُؤَدِّيهِ عَلَى التَّفْصِيل التَّالِي:
فَذَهَبَ الْحَنَفِيَّةُ إِلَى أَنَّهُ لاَ يَسْجُدُ إِنْ سَلَّمَ بِنِيَّةِ الْقَطْعِ مَعَ التَّحَوُّل عَنِ الْقِبْلَةِ أَوِ الْكَلاَمِ أَوِ الْخُرُوجِ مِنَ الْمَسْجِدِ، لَكِنْ إِنْ سَلَّمَ نَاسِيًا السَّهْوَ سَجَدَ مَا دَامَ فِي الْمَسْجِدِ؛ لأَِنَّ الْمَسْجِدَ فِي حُكْمِ مَكَانٍ وَاحِدٍ، وَلِذَا صَحَّ الاِقْتِدَاءُ فِيهِ وَإِنْ كَانَ بَيْنَهُمَا فُرْجَةٌ، وَأَمَّا إِذَا كَانَ فِي الصَّحْرَاءِ فَإِنْ تَذَكَّرَ قَبْل أَنْ يُجَاوِزَ الصُّفُوفَ مِنْ خَلْفِهِ أَوْ يَمِينِهِ أَوْ يَسَارِهِ أَوْ يَتَقَدَّمَ عَلَى مَوْضِعِ سُتْرَتِهِ أَوْ سُجُودِهِ سَجَدَ لِلسَّهْوِ.
وَأَمَّا الْمَالِكِيَّةُ: فَقَدْ فَرَّقُوا بَيْنَ السُّجُودِ الْقَبْلِيِّ وَالْبَعْدِيِّ، فَإِنْ تَرَكَ السُّجُودَ الْبَعْدِيَّ يَقْضِيهِ مَتَى ذَكَرَهُ، وَلَوْ بَعْدَ سِنِينَ، وَلاَ يَسْقُطُ بِطُول الزَّمَانِ سَوَاءٌ تَرَكَهُ عَمْدًا أَوْ نِسْيَانًا؛ لأَِنَّ الْمَقْصُودَ (تَرْغِيمُ الشَّيْطَانِ) كَمَا فِي الْحَدِيثِ. وَأَمَّا السُّجُودُ الْقَبْلِيُّ فَإِنَّهُمْ قَيَّدُوهُ بِعَدَمِ خُرُوجِهِ مِنَ الْمَسْجِدِ وَلَمْ يَطُل الزَّمَانُ، وَهُوَ فِي مَكَانِهِ أَوْ قُرْبِهِ.
وَقَال الشَّافِعِيَّةُ: إِنْ سَلَّمَ سَهْوًا أَوْ طَال الْفَصْل بِحَسَبِ الْعُرْفِ فَإِنَّ سُجُودَ السَّهْوِ يَسْقُطُ عَلَى الْمَذْهَبِ الْجَدِيدِ لِفَوَاتِ الْمَحَل بِالسَّلاَمِ وَتَعَذُّرِ الْبِنَاءِ بِالطُّول.
وَذَهَبَ الْحَنَابِلَةُ إِلَى أَنَّهُ إِنْ نَسِيَ سُجُودَ السَّهْو الَّذِي قَبْل السَّلاَمِ أَوْ بَعْدَهُ أَتَى بِهِ وَلَوْ تَكَلَّمَ، إِلاَّ بِطُول الْفَصْل (وَيُرْجَعُ فِيهِ إِلَى الْعَادَةِ وَالْعُرْفِ مِنْ غَيْرِ تَقْدِيرٍ بِمُدَّةٍ) أَوْ بِانْتِقَاضِ الْوُضُوءِ، أَوْ بِالْخُرُوجِ مِنَ الْمَسْجِدِ، فَإِنْ حَصَل شَيْءٌ مِنْ ذَلِكَ اسْتَأْنَفَ الصَّلاَةَ، لأَِنَّهَا صَلاَةٌ وَاحِدَةٌ لَمْ يَجُزْ بِنَاءُ بَعْضِهَا عَلَى بَعْضٍ مَعَ طُول الْفَصْل، كَمَا لَوِ انْتَقَضَ وُضُوءَهُ .  و الله أعلم.

LINK ASAL :
www.fb.com/groups/piss.ktb/950485444974264/

www.fb.com/notes/961996840489791
.

PALING DIMINATI

Back To Top