Oleh : Yai M Baiquny

KAJIAN HIKAM 16

بسم الله الرحمن الرحيم
إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا وسيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له، ومن يضلل فلا هادي له، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله والصلاة والسلام على إمام المرسلين وعلى آله وصحبه والتابعين

الحكم العطائية لابن عطاء الله السكندري

SEGALA SESUATU TERGANTUNG PADA ALLAH

كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ أَظْهَرَ كُلَّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ ظَهَرَ بِكُلِّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ ظَهَرَ فِيْ كُلِّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ ظَهَرَ لِكُلِّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ الظَاهِرُ قَبْلَ وُجُوْدِ كُلِّ شَيْءٍ. كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الَّذِيْ أظْهَِرُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ الْوَاحِدُ الَّذِيْ لَيْسَ مَعَهُ شَيْءٌ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَهُوَ أَقْرَبُ إِلَيْكَ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ.
كَيْفَ يَتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيْءٌ وَلَوْلَاهُ مَا كَانَ وُجُوْدُ كُلِّ شَيْءٍ.
يَا عَجَبًا, كَيْفَ يَظْهَرُ الْوُجُوْدُ فِي الْعَدَمِ.

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat mengalingi-Nya, sementara Dialah Yang Menampakkan segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu sanggup mengaling-Nya, bila Dialah Yang Tampak pada segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu mampu mengalingi-Nya, sedangkan Dialah Yang Tampak dalam segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu kuasa mengalingi-Nya, padahal Dialah Yang Tampak untuk segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat mengalingi-Nya, sementara Dialah Yang Ada sebelum ada segala sesuatu ?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu sanggup mengalingi-Nya, bila Dia lebih jelas ketimbang segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat mengalingi-Nya, sedangkan Dia Esa, yang tiada disamping-Nya sesuatu apa pun?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu kuasa mengalingi-Nya, padahal Dia lebih dekat kepadamu daripada segala sesuatu?

• Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat mengalingi-Nya, sementara seandainya Dia tak ada, niscaya tak akan ada segala sesuatu?Betapa ajaib, bagaimana bisa tampak dalam ketiadaan?

• Atau, bagaimana sesuatu yang baru bisa bersanding dengan Yang Mahadahulu.

Penulis menjelaskan dalam hikmah ini dalil-dalil yang menunjukkan bahwa Allah SWT tidak terhalangi oleh sesuatu, dan menghadirkan logika berfikir yang bisa diterima oleh akal, dengan mengatakan, ”Bagaimana bisa dibayangkan sesuatu itu bisa menghalangi-Nya, sementara Dialah Yang Menampakkan segala sesuatu. Bahkan Dialah yang menciptakan segala sesuatu dari ketiadaannya. Sesuatu yang tergantung kepada-Nya tidaklah layak, dan juga tidak mungkin mampu menghalanginya. Yang bisa diterima adalah, segala sesuatu menunjukkan maujud-Nya, karena pengaruh yang muncul menunjukkan Dzat Yang mempengaruhinya, Dzat Yang Maha Esa. Sebagaimana firman-Nya,

سَنُرِيهِمْ آيَاتِنَا فِي الآفَاقِ وَفِي أَنْفُسِهِمْ حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ

”Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Al-Qur’an itu benar.” (Fushshilat: 53)

Tanda-tanda kekuasaan-Nya yang terdapat dalam segala sesuatu menunjukkan keagungan-Nya. Sedangkan semua makhluk-Nya adalah hina di hadapan-Nya, untuk mencapai derajat kemuliaan, maka mereka haruslah berusaha untuk menuju tingkatan makrifat kepada Allah Ta’ala dan bertasbih kepada-Nya, karena semua makhluk juga bertasbih kepada-Nya. Dia berfirman,

وَإِنْ مِنْ شَيْءٍ إِلا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَكِنْ لا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ -

”Dan tidak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka.” (Al-Isrâ’: 44)

Allah Mahadahulu dan mendahului segala sesuatu, Dzatnya telah ada sejak zaman azali dan langgeng, sehingga tidak mungkin Dia terhalangi oleh makhluk-makhluk-Nya, karena Dzat yang tampak secara mutlak eksistensinya lebih kuat dari makhluk yang tampak dengan menggantungkan diri kepada-Nya. Dengan demikian, keberadaan-Nya lebih kuat dibandingkan dengan makhluknya yang serba terbatas, seperti kelelawar yang hanya mampu melihat di malam hari dan tidak bisa melihat di siang hari.
Dialah Dzat Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Karena semua selain Dia pada dasarnya tiada dan Dia jugalah yang mengadakannya. Sungguh dalam Al-Qur’an telah ada bukti tentang keesaan-Nya, sebagaimana disebutkan,

لَوْ كَانَ فِيهِمَا آلِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا

”Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah kedua-nya itu telah rusak.” (Al-Anbiyâ: 22)
Juga firman-Nya,

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ


”Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” (Qâf: 16)

Tanpa Allah, tidak mungkin semua ini ada, karena semuanya adalah ciptaan Allah. Dia tidak datang dalam sesuatu atau dalam sesuatu, atau di atasnya atau di bawahnya. Karena jika Dia datang dari sesuatu, berarti dia diciptakan dan dibatasi jangka waktu hidup-Nya. Jika Dia ada di atas sesuatu maka Dia bersemayam di atasnya, jika Dia ada di dalam sesuatu berarti Dia terkurung di dalamnya dan jika Dia ada di bawah sesuatu, berarti Dia berada di bawah kekuasaannya. Apa pun yang tampak di alam kesaksian ini merupakan pancaran Dzat Tuhan, yang kekal dan dapat dirasakan sesuai dengan keadaan dan kepekaan si penerima. Tiada makhluk yang mempunyai realitas yang kekal dan bebas, tiada yang kekal kecuali Sang Pencipta.

والله أعلم بالصواب

رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

امــــــــــــــــــــــــيـــــــــــــــــــــــــــــن يا رب العالميين



LINK KAJIAN HIKAM

Biografi pengarang kitab hikam


Kajian hikam 01


Kajian hikam 02 

Kajian hikam 03 

Kajian hikam 04

Kajian hikam 05 

Kajian hikam 06

Kajian hikam 07

KAJIAN Hikam 8

KAJIAN HIKAM 9

KAJIAN HIKAM 10

KAJIAN Hikam 11 

KAJIAN HIKAM 12

kajian Hikam 13

Kajian Hikam 14-15


Wallohu a'lam [Rz]

LINK ASAL
 
Top