Bismillahirrohmaanirrohiim

2238. HUKUM MASAKAN DIGORENG DENGAN ARAK (KHOMR)

PERTANYAAN :
Salam. Yth. Admin tanya dong... kan kemaren membahas alkohol yang buat parfum yah... sekarang boleh nanya yang di makanan tidak ? apa hukumnya buat masakan oriental / barat yang pakai angciu (arak masak) atau anggur (wine) atau rum, dimana biasanya kalau dimasak sampai keluar apinya. kalau masakannya keluar api, berarti khamr-nya sudah terbakar sehingga kandungan khamr di masakan itu mendekati 0% , rumus proses kimia : 
CH3-CH2-OH (etanol) + 3 O2 (api) = 2 CO2 (arang) + 3 H2O (air)  
Syukron. [Nanang Trianggana Rakhman].
JAWABAN :
Wa'alaikumussalam. Setelah masak kadar alkohol mendekati 0% ? Memang benar kalau rumus persamaan equilibrium dari reaksi pembakaran ethanol itu :  
C2H6O + 3 O2 ==> 2 CO2 + 3 H2
Tapi saya pikir itu tidak terjadi pada tehnik masakan flambe' (dengan e' dibaca seperti lele). Walaupun ada yang mengatakan otomatis alkohol akan terurai secara semprna, sehingga tak mungkin masih ada etanol yang tersisa yang nempel pada H2O . Mengapa ? Karena secara teori memang seperti itu, alkohol terbakar jadi zat lain. Tapi pada kenyataannya, alkohol untuk menguap sempurna butuh komposisi pembakaran yang memadai. Coba lihat masakan flambe cuma terbakar berapa detik ? Ditambah menurut penelitian United States Department of Agriculture (USDA), alkohol yang terbakar api saat dimasak masih menyisakan kandungan 30% ( Maksudnya 30% dari kandungan awal ). Bukti yang paling mudah adalah flambe disukai karena ada citarasa wine atau rhum yang ditambahkan.
Menurut satu pendapat, Alkohol (ethanol) itu najis, namun karena yang dipakai di masakan flambe ini adalah jelas minuman keras bermerk, maka tidak disangsikan lagi kenajisannya. Suatu benda tetap akan dihukumi najis bila masih ada rasa (tha'mu), warna (laun), atau bau (riih). Karena itu masakan yang bercampur dengan sisa alkohol malah menjadi mutanajis dan tidak halal dikonsumsi.
Jadi untuk menghilangkan aroma atau kndungan etanol harus lama masaknya yah.... baru akan mendekati 0% alkohol...... ? Secara teori memang harus lama pembakarannya. Tapi tentu tidak ada koki yang memakai flambe seperti itu. Aroma yang dicari hilang. Toh kalau menguap sempurna akan menjadi najis hukmiyah, selama tidak disucikan dengan air, dan ketika dicampuri masakan basah tetep mutanajis lagi.
Sependek pengetahuan saya alkohol (alkanol) itu cabang / derivasi dari alkana. Jadi semestinya menjadi sub bab dari alkana. Alkana rumusnya R - H dimana R itu rumus untuk ALKIL yakni alkana yang hilang H nya satu, sehingga untuk derivat dari alkana tinggal atom H diganti dengan gugus lain Misal :
R – X di sini atom H diganti dengan X = atom halogen : F, Cl, Br, I  sehingga disebut senyawa Halo alkana / Alkil halida
R – OH disini atom H diganti gugus OH sehingga menjadi Alkanol / Alkohol
R – OR untuk rumus senyawa Alkoksi alkana / Eter
R – COH untukrumus senyawa Alkanal / Aldehid
R – CO-R untuk rumus senyawa Akanon / Keton

Wallahu a'lam. [Umam Zein].
.

PALING DIMINATI

Back To Top