Bismillahirrohmaanirrohiim

2199. HUKUM TAQLID DALAM MASALAH AQIDAH

PERTANYAAN :
Assalamu'alayku­m. Maaf saya mau nanya. 'Apakah ta'rif Taqlid itu ? Dan Apa hukumnya Taqlid dalam aqidah ? Terimakasih. [Noah Ismaiel].
JAWABAN :
Wa'alaikumussalaam. Disebutkan dalam kitab Fatkhul Bari :
قال : وأصحابنا مجمعون على خلافه وإنما اختلفوا فيما إذا كان الاعتقاد موافقا لكن عن غير دليل ، فمنهم من قال : إن صاحبه مؤمن عاص بترك النظر الواجب ،
Beliau telah menyampaikan qoul; Ashab kami (syafi’iyyah) telah sepakat atas khilafnya masalah ini (taqlid dalam masalah aqidah). Yang mereka khilafkan adalah apabila I’tiqad yang ditaqlidi tersebutt mencocoki aqidah yang benar tetapi tanpa dengan berdalil. Sebagian dari mereka (Ashab) menyampaikan qoul; orang yang bertaqlid dalam masalah aqidah dihukumi sebagai mukmin yang telah melakukan kemaksiatan, karena telah meninggalkan nadzor (berfikir secara sistematis dalam masalah aqidah) yang mana hukum melakukan andzor itu sendiri adalah wajib.
ومنهم من اكتفى بمجرد الاعتقاد الموافق وإن لم يكن عن دليل وسماه علما ، وعلى هذا فلا يلزم من حصول المعرفة بهذا الطريق وجوب النظر ،
Sebagian dari mereka (Ashab) ada yang menganggap cukupnya (bagi seorang mukmin) untuk mencocoki aqidah yang benar meskipun tanpa adanya pengetahuan trhdp dalil yang mereka sebut sebagai ilmu. Atas dasar ini, maka tidak melazimkan wajibnya nadzor (berfikir sistematis) terhadap hasilnya sebuah pengetahuan Ketuhanan dengan jalan ini.
Ini poin yang kita fahami dari ibaroh di atas :
§Tentang masalah taqlid dalam aqidah, ulama telah sepakat adanya khilaf (perbedaan qoul) tentang kebolehan taqlid jika yang ditaqlidi adalah aqidah yang benar tetapi dihukumi sebagai mukin yang berdosa (maksiat) karena telah meninggalkan kewajiban nadzor. (apabila yang ditaqlidi adalah aqidah yang salah, ulama telah sepakat atas pelarangannya).
§Sebagian ulama menyampaikan bagi setiap muslim, keyakinan aqidahnya harus mencocoki aqidah yang benar. Dan keharusan ini bukan berarti mewajibkan bagi setiap muslim untuk nadzor (berfikir dengan cara sistematis).
§Ulama lainnya menyampaikan, larangan taqlid dalam masalah aqidah bukan berarti mewajibkan bagi setiap muslim untuk menempuh jalan sebagaimana yang dilalui oleh ulama-ulama ahli kalam, tetapi cukuplah bagi setiap muslim untuk mengetahui pembukaan setiap ilmu yang wajib diketahui (dloruriyyah), yang dari pembukaan-pembukaan tersebut akan berkembang dengan seiring waktu menuju sebuah pengetahun yang benar.
§Ada juga yang menyampaikan pendapat (qiil) bahwasanya taqlid dalam masalah Ushuluddin (aqidah) seluruhnya adalah dilarang (haram), karena yang dinamakan taqlid adalah mengambil ucapan orang lain tanpa didasari dengan hujjah.
§Kesimpulannya, bagi orang yang mampu nadzor, maka haram hanya sekedar ikut-ikutan (taqlid) dalam masalah keimanan atau aqidah, dan harus nadzor.
§Bagi orang yang hanya ikut-ikutan (taqlid) dalam masalah keyakinan atau aqidah akan sangat mudah sekali terombang ambingkan, sangat mudah sekali dibuat ragu dengan pemikiran sesat yang banyak sekali macamnya, terlebih pada zaman ini yang sedang berlangsung perang pemikiran.
Syaikh Ibrohim al-Bajuri menyebutkan enam qoul ulama tentang masalah Taqlid dalam hal Aqidah, yaitu;
1.Iman seorang yang bertaqlid adalah tidak sah, oleh karena itu seseorang yang imannya hanya ikut-ikutan, tidak dihukumi sebagai mukmin tetapi dihukumi sebagai kafir. Qoul ini disampaikan oleh imam as-Sanusi di dalam kitab al-Kubro.
2.Iman seorang yang bertaqlid, baik bagi orang yang mampu untuk nadzor atau pun tidak, adalah sah, tetapi dihukumi sebagi orang yang telah bermaksiat karena telah meninggalkan nadzor.
3.Iman seorang yang bertaqlid dalam masalah aqidah adalah sah (cukup) dan dihukumi sebagi orang yang telah bermaksiat (berdosa) bagi orang yang sebenarnya mampu untuk nadzor, dan bagi orang yang tidak punya kemampuan untuk nadzor, maka tidak dihukumi bermaksiat.
4.Bagi orang yang bertaqlid dengan al-Qur’an dan as-Sunnah yang Qoth’i dilalahnya (bukan yang dzonni) maka dihukumi sah imannya. Dan bagi yang bertaqlid kepada selain keduanya, maka imannya tidak dihukumi sah, karena sangat rawan terjerumus dalam kesalahan aqidah.
5.Imannya orang yang bertaqlid dalam masalah aqidah adalah sah (cukup) tanpa dihukumi bermaksiat. Karena bagi ulama yang menyatakan demikian, nadzor adalah syarat kesempuranaan iman, dan barangsiapa yang mampu untuk nadzor tetapi tidak melakukannya, maka sungguh telah meninggalkan suatu yang utama.
6.Dan qoul yang ke enam adalah, iman seorang yang bertaqlid dalam masalah aqidah adalah sah dan bahkan diharamkan baginya untuk nadzor, qoul ini mengandung kemungkinan diperuntukkan bagi orang yang telah teracuni fikirannya dengan pemikiran filsafat. [Lihat, Tuhfatul Murid bi syarh Jauharoh at-Tauhid hlm 77, cet. Dar as-Salam Mesir].

وَالْجَوَابُ عَنِ الْأَوَّلِ أَنَّ الْمَذْمُومَ مِنَ التَّقْلِيدِ أَخْذُ قَوْلِ الْغَيْرِ بِغَيْرِ حُجَّةٍ وَهَذَا لَيْسَ مِنْهُ حُكْمِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّ اللَّهَ أَوْجَبَ اتِّبَاعَهُ فِي كُلِّ مَا يَقُولُ وَلَيْسَ الْعَمَلُ فِيمَا أَمَرَ بِهِ أَوْ نَهَى عَنْهُ دَاخِلًا تَحْتَ التَّقْلِيدِ الْمَذْمُومِ اتِّفَاقًا .
Jawaban dari yang / tama bahwasanya taqlid yang tercela yaitu mengambil pendapat orang lain dengan tiada hujjah ( Hadits dan alquran ) yang demikian bukan keputusan hukum rasululloh saw karena Alloh sudah mewajibkan untuk mengikuti nabi dalam segala ucapan, perbuatan dalam melaksanakan perintah dan larangan nabi tidak masuk dalam kategori taqlid yang tercela yang disepakati ulama ( meski tanpa dalil ).
Kesimpulannya kalau kita taqlid pada pada imam Asy'ari bukan tercakup dalam taqlid yang madzmum karena apa yang imam asyari sampaikan sesuai alquran dan hadits. Memang dalam masalah ini banyak pendapat, sebagaimana dijelaskan oleh imam Ibnu Hajar. Wallaahu a'lamu bishshawaab. [Kang As'ad, Ahmed Ahmed, Hanya Ingin Ridlo Robby].
- Fatkhul Bari :
الكتاب: فتح الباري شرح صحيح البخاري المؤلف: أحمد بن علي بن حجر أبو الفضل العسقلاني الشافعي  الناشر: دار المعرفة - بيروت، 1379
وَأَصْحَابُنَا مُجْمِعُونَ عَلَى خِلَافِهِ وَإِنَّمَا اخْتَلَفُوا فِيمَا إِذَا كَانَ الِاعْتِقَادُ مُوَافِقًا لَكِنْ عَنْ غَيْرِ دَلِيلٍ فَمِنْهُمْ مَنْ قَالَ إِنَّ صَاحِبَهُ مُؤْمِنٌ عَاصٍ بِتَرْكِ النَّظَرِ الْوَاجِبِ وَمِنْهُمْ مَنِ اكْتَفَى بِمُجَرَّدِ الِاعْتِقَادِ الْمُوَافِقِ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ عَنْ دَلِيلٍ وَسَمَّاهُ عِلْمًا وَعَلَى هَذَا فَلَا يَلْزَمُ مِنْ حُصُولِ الْمَعْرِفَةِ بِهَذَا الطَّرِيقِ وُجُوبُ النَّظَرِ وَقَالَ غَيْرُهُ مَنْ مَنَعَ التَّقْلِيدَ وَأَوْجَبَ الِاسْتِدْلَالَ لَمْ يُرِدِ التَّعَمُّقَ فِي طرق الْمُتَكَلِّمِينَ بَلِ اكْتَفَى بِمَا لَا يَخْلُو عَنْهُ مَنْ نَشَأَ بَيْنَ الْمُسْلِمِينَ مِنَ الِاسْتِدْلَالِ بِالْمَصْنُوعِ عَلَى الصَّانِعِ وَغَايَتُهُ أَنَّهُ يَحْصُلُ فِي الذِّهْنِ مُقَدِّمَاتٌ ضَرُورِيَّةٌ تَتَأَلَّفُ تَأَلُّفًا صَحِيحًا وَتُنْتِجُ الْعِلْمَ لَكِنَّهُ لَوْ سُئِلَ كَيْفَ حَصَلَ لَهُ ذَلِكَ مَا اهْتَدَى لِلتَّعْبِيرِ بِهِ وَقِيلَ الْأَصْلُ فِي هَذَا كُلِّهِ الْمَنْعُ مِنَ التَّقْلِيدِ فِي أُصُولِ الدِّينِ وَقَدِ انْفَصَلَ بَعْضُ الْأَئِمَّةِ عَنْ ذَلِكَ بِأَنَّ الْمُرَادَ بِالتَّقْلِيدِ أَخْذُ قَوْلِ الْغَيْرِ بِغَيْرِ حُجَّةٍ وَمَنْ قَامَتْ عَلَيْهِ حُجَّةٌ بِثُبُوتِ النُّبُوَّةِ حَتَّى حَصَلَ لَهُ الْقَطْعُ بِهَا فَمَهْمَا سَمِعَهُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ مَقْطُوعًا عِنْدَهُ بِصِدْقِهِ فَإِذَا اعْتَقَدَهُ لَمْ يَكُنْ مُقَلِّدًا لِأَنَّهُ لَمْ يَأْخُذْ بِقَوْلِ غَيْرِهِ بِغَيْرِ حُجَّةٍ وَهَذَا مُسْتَنَدُ السَّلَفِ قَاطِبَةً فِي الْأَخْذِ بِمَا ثَبَتَ عِنْدَهُمْ مِنْ آيَاتِ الْقُرْآنِ وَأَحَادِيثِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا يَتَعَلَّقُ بِهَذَا الْبَابِ فَآمَنُوا بِالْمُحْكَمِ مِنْ ذَلِكَ وَفَوَّضُوا أَمْرَ الْمُتَشَابِهِ مِنْهُ إِلَى رَبِّهِمْ وَإِنَّمَا قَالَ مَنْ قَالَ إِنَّ مَذْهَبَ الْخَلَفِ أَحْكَمُ بِالنِّسْبَةِ إِلَى الرَّدِّ عَلَى مَنْ لَمْ يُثْبِتِ النُّبُوَّةَ فَيَحْتَاجُ مَنْ يُرِيدُ رُجُوعَهُ إِلَى الْحَقِّ أَنْ يُقِيمَ عَلَيْهِ الْأَدِلَّةَ إِلَى أَنْ يُذْعِنَ فَيُسَلِّمَ أَوْ يُعَانِدَ فَيَهْلِكَ بِخِلَافِ الْمُؤْمِنِ فَإِنَّهُ لَا يَحْتَاجُ فِي أَصْلِ إِيمَانِهِ إِلَى ذَلِكَ وَلَيْسَ سَبَبُ الْأَوَّلِ إِلَّا جَعْلُ الْأَصْلِ عَدَمَ الْإِيمَانِ فَلَزِمَ إِيجَابُ النَّظَرِ الْمُؤَدِّي إِلَى الْمَعْرِفَةِ وَإِلَّا فَطَرِيقُ السَّلَفِ أَسْهَلُ مِنْ هَذَا كَمَا تَقَدَّمَ إِيضَاحُهُ مِنَ الرُّجُوعِ إِلَى مَا دَلَّتْ عَلَيْهِ النُّصُوصُ حَتَّى يَحْتَاجَ إِلَى مَا ذَكَرَ مِنْ إِقَامَةِ الْحُجَّةِ عَلَى مَنْ لَيْسَ بِمُؤْمِنٍ فَاخْتَلَطَ الْأَمْرُ عَلَى مَنِ اشْتَرَطَ ذَلِكَ وَاللَّهُ الْمُسْتَعَانُ وَاحْتَجَّ بَعْضُ مَنْ أَوْجَبَ الِاسْتِدْلَالَ بِاتِّفَاقِهِمْ عَلَى ذَمِّ التَّقْلِيدِ وَذَكَرُوا الْآيَاتِ وَالْأَحَادِيثَ الْوَارِدَةَ فِي ذَمِّ التَّقْلِيدِ وَبِأَنَّ كُلَّ أَحَدٍ قَبْلَ الِاسْتِدْلَالِ لَا يَدْرِي أَيُّ الْأَمْرَيْنِ هُوَ الْهَدْيُ وَبِأَنَّ كُلَّ مَا لَا يَصِحُّ إِلَّا بِالدَّلِيلِ فَهُوَ دَعْوَى لَا يُعْمَلُ بِهَا وَبِأَنَّ الْعِلْمَ اعْتِقَادُ الشَّيْءِ عَلَى مَا هُوَ عَلَيْهِ مِنْ ضَرُورَةٍ أَوِ اسْتِدْلَالٍ وَكُلَّ مَا لَمْ يَكُنْ عِلْمًا فَهُوَ جَهْلٌ وَمَنْ لَمْ يَكُنْ عَالِمًا فَهُوَ ضَالٌّ وَالْجَوَابُ عَنِ الْأَوَّلِ أَنَّ الْمَذْمُومَ مِنَ التَّقْلِيدِ أَخْذُ قَوْلِ الْغَيْرِ بِغَيْرِ حُجَّةٍ وَهَذَا لَيْسَ مِنْهُ حُكْمِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّ اللَّهَ أَوْجَبَ اتِّبَاعَهُ فِي كُلِّ مَا يَقُولُ وَلَيْسَ الْعَمَلُ فِيمَا أَمَرَ بِهِ أَوْ نَهَى عَنْهُ دَاخِلًا تَحْتَ التَّقْلِيدِ الْمَذْمُومِ اتِّفَاقًا .
LINK DISKUSI :

www.fb.com/groups/piss.ktb/526417160714430/
.

PALING DIMINATI

Back To Top