Bismillahirrohmaanirrohiim

SYARAH 'AQUUDUL LUJAIN BAGIAN 6 : Kisah seorang suami yang sabar dalam menghadapi sifat buruk isterinya

كان لبعض الصالحين أخ صالح يزوره كل سنة مرة، فجاء مرة لزيارته فدق  بابه، فقالت زوجته: “من هذا ؟”، فقال: “أخو زوجك في الله، جاء لزيارته”،  فقالت: “ذهب يحتطب، لا ردّه الله”، وبالغت في سبه. فبينما هو كذلك، وإذا  بأخيه قد حمل الأسد حزمةَ حطبٍ وهو مقبل به، ثم أنزل الحطب عن ظهر الأسد،  وقال: “إذهب، بارك الله فيك”، ثم أدخل أخاه بعد التسليم عليه والترحيب به،  فأطعمه. ثم ودعه وانصرف على غاية العجب من صبره عليها، وعدم جوابه في سبها.  ثم جاء أخوه في العام الثاني، فدق الباب، فقالت امرأة: “من هذا ؟”، قال:  “أخو زوجك، جاء يزوره”، قالت: “مرحبا”، وبالغت في الثناء عليه وعلى زوجها،  وأمرتْه بانتظاره. فجاء أخوه والحطب على ظهره، فأدخله وأطعمه. فلما أراد  مفارقته، سأله عما رأى من تلك وهذه، ومن حمل الأسد حطبه، فقال: “يا أخي،  توفيت تلك الشرسة، وكنت صابرا على شؤمها، فسخّر الله تعالى لي الأسد لصبري  عليها، ثم تزوّجت هذه الصالحة، وأنا في راحة معها، فانقطع عني الأسد،  فاحتجت أن أحمل الحطب على ظهري لأجل راحتي مع هذه الصالحة.

Alkisah,ada Ulama yang mempunyai saudara laki-laki yang sholih,ulama  tersebut bersilaturrohmi pada saudaranya sekali dalam setahun.Suatu  ketika ulama ini mengunjungi rumah saudaranya untuk silaturrohmi,ia  mengucapkan salam dan mengetuk pintu, dari dalam rumah isteri saudaranya  berkata : siapa... ? Ulama menjawab : Aku saudara laki-laki dari suamimu, hendak bersilaturrohmi padanya.

Perempuan tadi menjawab : suamiku sedang pergi mencari kayu bakar dan  belum kembali.(si isteri ini menjawab dengan sambil menjelek-jelekan  suaminya, mencacinya, dan Ulama tadi hanya mendengarkan dari luar, istilah  kita mungkin nyerocos sambil ngedumel). Setiap kali Ulama ini  akan silaturrrohmi pada saudaranya, ia mendapati keadaan yang sama, hingga  suatu ketika ulama ini menyaksikan, yang memikul kayu bakar itu bukan  saudaranya tapi seekor harimau, sedangkan saudaranya hanya berjalan di  depannya, ketika sampai di rumahnya, ia menurunkan ikatan kayu bakar tadi  dari punggung  harimau dan ia berkata pada harimau tadi  : "Trimakasih, pergilah... semoga Allah memberkahimu".

Kemudian laki-laki  ini mengucapkan salam dan menyambut ulama ini dan mempersilahkan ulama  ini untuk masuk ke rumahnya,kemudian ia menyiapkan makanan untuk ulama  ini.Ketika pulang ulama ini sangat kagum atas kesabaran saudaranya  menghadapi sifat isterinya yang buruk,dan ia hanya diam ketika isterinya  mencelanya. Pada tahun kedua ulama ini datang kembali uuntuk  silaturrohmi, setelah mengucapkan salam dan mengetuk pintu,terdengarlah  suara perempuan dari dalam "siapa gerangan..?"
Ulama menjawab  : "Aku saudara laki-laki dari suamimu,datang hendak silaturrohmi" dari  dalam rumah perempuan tadi mengucapkan selamat datang pada ulama ini, dan  memuji ulama ini dan memuji suaminya.
Perempuan ini meminta dan  mempersilahkan ulama untuk menunggu suaminya diluar. Selang beberapa saat  datanglah saudaranya dengan memikul kayu bakar di pundaknya (tidak lagi  dipikul oleh harimau).
Kemudian ia mempersilahkan ulama untuk masuk dan  ia menyiapkan makanan untuknya.Dan ketika ulama ini akan pulang,beliau  bertanya kepada saudaranya perihal isterinya yang dulu dan yang  sekarang, dan kenapa  bisa dulu harimau yang membawakan kayu bakarnya.
Maka ia menjawab ulama tersebut : Saudaraku...Isteriku yang engkau  saksikan pada tahun yang lalu telah wafat,dan aku selalu sabar  menghadapi sifat dan akhlak buruknya, dengan itu Allah mena'lukan harimau  padaku karena kesabaranku atas sikap isteriku.
Kemudian aku menikah lagi  dengan perempuan yang sekarang yang sholihah,aku merasa tentram dengan  nya, maka harimau itupun menghilang dan tak lagi membantuku membawakan  kayu bakar, maka kini aku sendiri yang mencari dan memikul kayu bakar  karena aku merasa tentram dengan isteriku yang sekarang. (Subhanallah !)

     يجوز للزوج أن يضرب زوجته على ترك الزينة وهو يريدها، وتركِ الإجابة  إلى الفراش، وأن يضربها على الخروج من المنزل بغير إذنه، وعلى ضربها الولد  الذي لا يعقل عند بكائه، أو على شتم أجنبي، وعلى تمزيق ثياب الزوج، وأخذ  لحيته، وقولها له: “يا حمار، يا بليد” وإن شتمها قبل ذلك، وعلى كشف وجهها  لغير محرم، أو تكلمها مع أجنبي، أو تكلمها مع الزوج ليسمع الأجنبي صوتها،  أو إعطائها من بيته ما لم تجر العادة بإعطائه، وعلى امتناعها من الوصل. وفي  ضربها على ترك الصلاة قولان، أصحهما: له ضربها على ذلك، إذا لم تفعل  بالأمر.

Boleh bagi seorang suami memukul isterinya ketika :
1.Ia  menolak berhias sedangkan suaminya ingin isterinya berhias untuknya.
2.Dan  ketika si isteri menolak  diajak tidur(bersetubuh, tentu ketika isterinya  tidak dalam keadaan haidh).
3.Dan ketika si isteri keluar rumah tanpa izin  suaminya.
4.Dan ketika si isteri memukul anaknya yang masih kecil yang  sedang menangis.
5.Dan ketika si isteri mengeluarkan kata-kata kotor atau  menjelekkan seseorang.
6.Dan ketika si isteri berani meludahi pakaian  suaminya.
7.Dan berani menjenggut jenggot suaminya.
8.Dan ketika si isteri  berani memanggil suaminya dengan panggilan yang menghinakan atau  panggilan yang jelek seperti "Hey himar " dan semacamnya.
9.Dan ketika si  isteri membuka wajahnya untuk dilihat selain mahromya.
10.Dan ketika isteri  berani berbicara atau mengobrol dengan orang yang bukan mahrom. Atau saat  berbicara suaminya ada namun ia ingin suaranya terdengar oleh laki-laki  lain.
11.Dan ketika isteri memberikan sesuatu dari rumahnya yang di luar  kebiasaan.
12.Dan ketika isteri menolak untuk silaturrohmi.
Lalu bagaimana jika si isteri berani meninggalkan sholat, apakah boleh dipukul ? Ada dua pendapat. Dan pendapat yang paling shohih adalah boleh memukulnya setelah diperintahkan ia masih tidak sholat. Wallahu A'lam.

LINK ASAL:

www.fb.com/notes/1483577151665088
 
Top