Bab IX Shalat Musafir (Bag 2)

B. Keringanan Men-jama’ Shalat

Definisi Jama’

Jama’ ialah mengumpulkan dua shalat dan dikerjakan dalam satu waktu. Shalat yang bisa di-jama’ ialah shalat zhuhur dengan ashar dan maghrib dengan isya’.  Sedangkan shalat shubuh tidak bisa di-jama’ secara mutlak. Jama’ terbagi menjadi dua macam: yakni jama’ taqdîm dan jama’ ta’khîr.

Jama’ taqdîm ialah: mengerjakan shalat di waktu yang pertama. Semisal menjama’shalat zhuhur dengan ashar, maka kedua shalat tersebut dikerjakan di waktunya shalat zhuhur.

Jama’ ta’khîr ialah mengerjakan shalat di waktu yang kedua. Semisal men-jama’shalat maghrib dengan isya’, maka kedua shalat tersebut dilaksanakan pada waktunya shalat isya’.

Seorang musafir bisa men-jama’ shalatnya jika berada dalam perjalanan yang diperbolehkan untuk meng-qashar shalat, seperti yang telah diterangkan di atas.

Syarat-syarat Jama’

a. Syarat-syarat Jama’ Taqdîm

Syarat-syarat jama’ taqdîm ada empat:

1. Tartîb (dilakukan secara berurutan).

Apabila musafir mau melakukan jama’ shalat dengan jama’ taqdîm, maka dia harus mendahulukan shalat yang punya waktu terlebih dahulu. Semisal musafir akan men-jama’ shalat maghrib dengan isya’, maka dia harus mengerjakan shalat maghrib terlebih dahulu. Apabila yang dikerjakan terlebih dahulu adalah shalat isya’, maka shalat isya’nya tidak sah. Dan, apabila dia masih mau melakukan jama’, maka harus mengulangi shalat isya’nya setelah shalat maghrib. Bahkan apabila setelah mengerjakajama’ taqdîm secara berurutan, ia baru ingat bahwa shalat yang pertama tidak sah, maka secara otomatis shalat yang kedua tidak dianggap, sebab dengan begitu ia berarti tidak mengerjakan syarat jama’ taqdîm yang berupa berurutan.Namun, menurut pendapat yang shahîh, shalat tersebut dianggap sebagai shalat sunnat.

2. Niat jama’ pada waktu shalat yang pertama.

Apabila musafir hendak melakukan shalat jama’ dengan jama’ taqdîm, maka ia harus berniat jama’ pada waktu pelaksanaan shalat yang pertama. Jadi, selagi ia masih ada dalam shalat yang pertama, waktu niat jama’ masih ada. Namun, yang lebih utama,niat jama’ dilakukan bersamaan dengan takbîratul ihrâm.

Adapun bacaan niatnya:

a. Niat shalat zhuhur di-jama’ taqdîm dengan ashar:

أُصَلِّى فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعاَتٍ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا لله تَعَالَى.

Artinya: Saya melakukan shalat fardhu zhuhur sebanyak empat rakaat dikumpulkan dengan shalat ashar dengan jama’ taqdîm (menjadi makmum/imam)  karena Allah Ta’ala.

b. Niat shalat maghrib di-jama’ taqdîm dengan isya’:

أُصَلِّى فَرْضَ الْمَغْرِبِ ثَلَاثَ رَكَعاَتٍ مَجْمُوْعًا بِالْعِشَاءِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا لله تَعَالَى.

Artinya: Saya melakukan shalat fardhu maghrib sebanyak tiga rakaat dikumpulkan dengan shalat isya’ dengan jama’ taqdîm (menjadi makmum/imam) karena Allah Ta’ala.

3. Bersegera (Muwalah).

Maksudnya, antara kedua shalat tidak ada selang waktu yang dianggap lama oleh ‘uruf (kebiasaan). Apabila  dalam jama’ terdapat pemisah (renggang waktu) yang dianggap lama oleh ‘uruf, seperti melakukan shalat sunnat, maka ia tidak dapat melakukan jama’.

4. Masih berstatus musafir sampai selesainya shalat yang kedua.

Orang yang men-jama’ shalatnya harus berstatus musafir sampai selesainya shalat yang kedua. Apabila sebelum melaksanakan shalat yang kedua ada niat mukim, maka tidak boleh melakukan jama’ sebab udzurnya dianggap habis.

Catatan: Diperkenankannya men-jama’ shalat, di samping harus memenuhi beberapa syarat yang telah disebutkan di atas, syarat-syarat yang ada dalam qasharjuga harus terpenuhi semua.

b. Syarat-syarat Jama’ Ta’khîr

Syarat syarat jama’ ta’khîr ada dua:

1. Niat jama’ di waktu shalat yang pertama.

Waktu niat dalam jama’ ta’khîr ialah mulai masuknya waktu shalat yang pertama sampai tersisa waktu kira-kira memuat satu rakaat. Misalnya yang akan di jama’ta’khir adalah shalat zhuhur dengan ashar, maka niat jama’ ta’khîr bisa dilakukan mulai masuk waktu zhuhur sampai tersisa waktu satu rakaat. Jadi, apabila seseorang yang hendak melakukan jama’ ta’khîr, namun tidak niat jama’ sampai waktu shalat yang pertama habis, maka orang tersebut berdosa dan shalat yang pertama menjadiqadha’, bukan jama’.

   Pada saat melaksanakan shalat tidak perlu berniat jama’ lagi, cukup niat jama’ yang sudah dilakukan pada waktunya shalat yang pertama. Niat shalatnya seperti shalat biasa.

2. Tetap berada dalam perjalanan sampai selesainya shalat yang kedua.

Apabila sebelum selesainya shalat kedua, ia berubah status menjadi mukim (baik dengan niat mukim di tengah-tengah shalat  atau ragu: apakah dia niat mukim atau tidak) maka shalat yang pertama tidak jadi dan harus di-qadhâ’, hanya saja si musafir tidak berdosa.

Sedangkan tartîb (berurutan) dan muwâlat (bersegera) tidak menjadi persyaratan dalam jama’ ta’khîr. Dengan kata lain, musafir bebas memilih, shalat mana yang akan didahulukan, dan apakah ia mau melaksanakannya dengan muwâlat atau tidak. Akan tetapi ketika waktu shalat yang kedua sudah sempit maka ia wajib mendahulukan shalat yang kedua.

Keterangan: Sebenarnya, menurut sebagian ulama bolehnya melaksanakan jama’tidak hanya untuk musafir saja, namun boleh juga bagi orang yang sakit keras, jika misalnya ia mengerjakan shalat satu persatu di masing-masing waktunya, maka sangat menyulitka(masyaqqah syadîdah). Ini merupakan pendapat Imam Nawawi dalam kitab al-Majmû’ yang didukung oleh beberapa ulama yang lain.

Cara shalat yang paling ringan adalah melakukan jama’ ta’khîr zhuhur-ashar di akhir waktu ashar, lalu melakukan jama’ taqdîm maghrib-isya’ di awal waktu maghrib. Dengan demikian, seseorang bisa melakukan empat shalat itu hanya dengan satu kali berwudhu.

Jama’ Qashar secara Bersamaan

Orang yang berada dalam perjalanan bisa melakukan jama’ dan qashar sekaligus,asalkan sudah memenuhi syarat untuk melakukan keduanya.

Dengan melakukan jama’-qashar sekaligus, maka seorang musafir setelah melakukan shalat zhuhur dua rakaat, ia langsung shalat ashar dua rakaat; atau setelah shalat maghrib tiga rakaat, langsung melakukan shalat isya’ dua rakaat.

Bacaan niatnya sebagai berikut:

a. Niat shalat zhuhur di-jama’ taqdîm dengan ashar secara qashar.

أُصَلِّى فَرْضَ الْظُهْرِ رَكْعَتَيْنِ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ قَصْرًا ِللهِ تَعَالَى.

Artinya: Saya niat shalat fardhu zhuhur dua rakaat di-jama’ taqdîm dengan ashar sambil diqashar karena Allah Ta’ala.

b. Niat shalat ashar di-jama’ taqdîm dengan zhuhur secara qashar.

أُصَلِّى فَرْضَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ مَجْمُوْعًا بِالْظُّهْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ قَصْرًا ِللهِ تَعَالَى.

Artinya: Saya niat shalat fardhu ashar dua rakaat di-jama’ taqdîm dengan zhuhur sambil diqashar karena Allah Ta’ala.

============
Dari buku : Shalat itu Indah dan Mudah (Buku Tuntunan Shalat)
Diterbitkan oleh Pustaka SIDOGIRI
Pondok Pesantren Sidogiri. Sidogiri Kraton Pasuruan Jawa Timur
PO. Box 22 Pasuruan 67101. Telp. 0343 420444 Fax. 0343 428751
============
FOOTNOTE

DOKUMEN FB :
 
Top