Bismillahirrohmaanirrohiim

2576. HARTA YANG DIJUMLAH PADA AKHIR TAHUN PADA ZAKAT TIJAROH

PERTANYAAN :

Assalaamu'alaikum, Para kyai, para asatidz semuanya, ana mau nanya, Di dalam zakat tijaroh, Apakah modal tetap berupa toko, mesin, etalase, sarana / fasilitas dagang termasuk yang harus diakumulasi pada akhir tahun dalam zakat tijaroh ? mohon pencerahannya beserta dalil-dalil nya, Syukron. [Ceng Anoom].

JAWABAN :

Wa'alaykum salam wr wb. Dalam harta dagangan yang harus diakumulasi di akhir tahun adalah stok barang dagangan yang ada plus laba yang ada, bila laba tersebut tidak menjadi emas atau perak, sedangkan bila laba tersebut sudah menjadi emas atau perak maka harus di zakati secara tersendiri, bila stok barang yang ada beserta laba yang tidak menjadi emas atau perak omzetnya mencapai harganya nishabnya emas yaitu 77,5 gram maka wajib zakat yaitu 1/40/ 2,5 %nya, kalau tidak mencapai kadar di atas maka tidak wajib zakat. :

.وتقوم عروض التجارة عند آخر الحول بما اشتريت سواء كان ثمن مال التجارة نصابا أم لا فإن بلغت قيمة العروض آخر الحول نصابا زكاها وإلا فلا. الباجوري ١/٧٧يجب ربع عشر قيمة العرض في مال تجارة بلغ النصاب في آخر الحول وإن ملكه بدون نصاب و يضم الربح الحاصل في أثناء الحول إلى الأصل في الحول إن لم ينض أما إذا نض بأن صار ذهبا أو فضة وأمسكه إلى آخر الحول فلا يضم إلى الأصل بل يزكى الأصل بحوله و يفرد الربح بحول. إعانة الطالبين ٢/١٥٢


Syarat-syarat zakat tijarah:Tijarah yang berarti perdagangan didefinisikan sebagai setiap harta yang dikembangkan untuk keuntungan laba dengan cara saling tukar menukar (mu’awadhah) atau dikatakan sebagai usaha perdagangan dengan cara jual beli. Sebagian ulama dari kalangan Malikiyah berpendapat bahwa persewaan termasuk dalam usaha perdagangan . (lihat: Hasyiyah al-Dasuqi I/472-473).

Dan perlu diketahui bahwa harta warisan tidak termasuk tijarah, sehingga tidak wajib dikeluarkan zakatnya. Sedangkan syarat-syarat zakat tijarah ialah sebagai berikut:
1.Diniati untuk diperdagangkan dan bukan untuk selainnya. Catatan: Menurut Malikiyyah termasuk dalam hal ini ialah niat memperdagangkan ketika membeli meskipun disertai dengan niat untuk digunakan sendiri atau disewakan. ( lihat; Hasyiyah al-Dasuqi I/472-473)
2.Barang yang diperdagangkan harus diperoleh dari proses timbal balik seperti jual beli atau imbalan dari akad persewaan.
3.Dimiliki secara penuh (al-milk al-taam).
4.Satu nishab (krus semua sebanyak harta nishabnya emas, termasuk harta yang ada di orang lain).
5.Satu tahun penuh menurut kalender hijriyah.
Catatan : Menurut Malikiyah harta dagangan yang sifatnya investasi seperti membeli tanah dengan niat dijual ketika harga tinggi, maka zakatnya wajib dikeluarkan ketika sudah laku.  (Hasyiyah Ad-Dasuqi I/473). Wallohu a'lam. [Ghufron Bkl, Nimas].

LINK ASAL :
www.fb.com/groups/piss.ktb/593230757366403

www.piss-ktb.com/2012/02/319-fiqh-zakat-praktis-lengkap.html
.

PALING DIMINATI

Back To Top