PERTANYAAN :

Tholibul Ilmi
Assalaamu'alaikum, Bagaimana berkurban dg kambing yg biji pelirnya cuma satu? apakah bisa disamakan dengan kambing yg dikebiri? apakah sama hukumnya dg kambing yg terlahir cuma punya satu biji dg yg kambing yg dipotong satu bijinya?


JAWABAN :

>> Masaji Antoro

Wa'alaikumsalam.Hewan yang terputus pelirnya mencukupi untuk dikurbankan

وَيُجْزِئُ خَصِيٌّ وَمَوْجُوءٌ أَيْ مَرْضُوضُ عُرُوقِ الْبَيْضَتَيْنِ لِأَنَّهُ صلى اللَّهُ عليه وسلم ضَحَّى بِكَبْشَيْنِ مَوْجُوءَيْنِ رَوَاهُ الْحَاكِمُ وَصَحَّحَهُ وَلِأَنَّ ذلك يَزِيدُ اللَّحْمَ طِيبًا وَكَثْرَةً وَبِهِ يَنْجَبِرُ ما فَاتَ من الْبَيْضَتَيْنِ مع أَنَّهُمَا لَا يُؤْكَلَانِ عَادَةً بِخِلَافِ الْأُذُنِ

Dan mencukupi berkurban dengan hewan yang dikebiri dan putus buah pelirnya “karena Nabi SAW berkurban dengan dua kambing domba dan terputus pelir keduanya” (HR. Al-Hakim) dan sebab yang demikian menjadikan daging semakin enak dan banyak yang dengannya terganti dua buah pelirnya yang hilang karena keduanya menurut kebiasaannya tidak dimakan berbeda dengan telinga.
Asna al-Mathoolib I/535

(الحادية عشرة) يجزئ الموجوء والخصي كذا قطع به الاصحاب وهو الصواب

11. Mencukupi berkurban dengan binatang yang putus pelirnya dan dikebiri, demikian keputusan para pengikut syafi’iyyah dan inilah yang tepatAl-Majmuu’ ala Syarh al-Muhadzdzab VIII/400

قَوْلُهُ : ( مَوْجُوءَيْنِ ) بِجِيمٍ ثُمَّ هَمْزَةٍ مَفْتُوحَةٍ بَيْنَ الْوَاوِ وَالتَّحْتِيَّةِ مِنْ الْوِجَاءِ بِكَسْرِ الْوَاوِ أَيْ الْقَطْعِ .ا هـ .ق ل .قَوْلُهُ : ( غَيْرُ مَقْصُودَةٍ ) مِنْهُ يُؤْخَذُ أَنَّ مَقْطُوعَ الذَّكَرِ يُجْزِئُ وَهُوَ كَذَلِكَ .قَالَهُ شَيْخُنَا .

(Keterangan putus kedua pelirnya) artinya terputus...
(Keterangan anggota tubuh yang bukan tujuan) dari sini diambil kesimpulan bahwa hewan yang terputus kelaminnya mencukupi untuk dikurbankan demikian pemaparan guru kami.
Bujairomo ala al-Khothiib 19/232
Wallaahu A'lamu Bis Showaab
Link Asal >>http://www.facebook.com/groups/piss.ktb/permalink/482937748395705/
 
Top